Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Demensia Terkait Dengan Peradangan Kronis Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai demensia yang terkait dengan peradangan kornis.

Pada kunjungan kedua, keempat, dan terakhir, para peneliti juga mengumpulkan sampel darah dari para peserta, sehingga mereka dapat mengukur tingkat peradangan.

Mereka yang memiliki kurang dari 3 miligram per liter protein C-reaktif dinilai memiliki tingkat peradangan rendah di seluruh tubuh mereka. Sebaliknya, mereka yang memiliki 3 miligram per liter atau lebih dari biomarker cerita dikatakan memiliki tingkat peradangan yang tinggi.

Analisis Walker dan rekan mengungkapkan bahwa, dari semua peserta, 90 individu yang peradangannya meningkat ke tingkat kronis (yaitu, terus-menerus tinggi) selama usia paruh baya juga menunjukkan kerusakan materi paling putih di otak.

Ini tetap berlaku bahkan setelah faktor-faktor yang berpotensi memodifikasi – seperti usia, jenis kelamin, tingkat pendidikan, dan risiko penyakit kardiovaskular – diperhitungkan.

Selanjutnya, ketika para peneliti melihat pengukuran integritas struktural otak, mereka juga menyimpulkan bahwa para peserta yang memiliki peningkatan kadar protein C-reaktif pada usia pertengahan menunjukkan kerusakan struktur otak yang mirip dengan yang terlihat pada orang sekitar 16 tahun lebih tua.

‘Peradangan mungkin merupakan faktor reversibel’

Walker percaya bahwa hasil yang diperoleh dalam penelitian ini menunjukkan bahwa mungkin ada sebab dan akibat hubungan antara tingkat peradangan yang tumbuh di usia pertengahan yang tetap tinggi hingga di kemudian hari dan perkembangan demensia.

Namun, ia mengingatkan bahwa ini masih hanya sebuah penelitian observasional, dan lebih banyak penelitian ke dalam mekanisme yang mendasari diperlukan untuk membentuk kausalitas.

Walker menjelaskan bahwa peradangan kronis sering disebabkan oleh kondisi seperti penyakit kardiovaskular, gagal jantung , hipertensi , dan diabetes , serta penyakit menular tertentu, termasuk HIV dan hepatitis C .

Meskipun peradangan juga biasanya meningkat seiring bertambahnya usia, ia menambahkan bahwa faktor-faktor tertentu – termasuk kesehatan keseluruhan yang buruk – dapat membuatnya lebih buruk.

“Pekerjaan kami penting,” kata penulis studi senior Dr Rebecca Gottesman, “karena saat ini tidak ada perawatan untuk penyakit neurodegeneratif, dan peradangan mungkin menjadi faktor yang dapat dipulihkan untuk memperpanjang atau mencegah timbulnya penyakit.”

“Sekarang, para peneliti harus melihat bagaimana kita dapat mengurangi peradangan untuk mengurangi penurunan kognitif dan neurodegenerasi,” ia menyimpulkan.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *