Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Infeksi Virus pada Masa Kanak-Kanak Dapat Mendorong Multiple Sclerosis Bagian 1

Infeksi virus pada masa kanak-kanak yang mencapai otak mungkin prima untuk pengembangan kondisi autoimun, seperti multiple sclerosis, di kemudian hari – inilah yang baru-baru ini disarankan oleh para ilmuwan pada tikus.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa multiple sclerosis (MS) adalah kondisi autoimun neurologis yang paling umum di antara orang dewasa muda di seluruh dunia, dengan 2.221.188 kasus MS pada tahun 2016 saja.

Kondisi ini dapat menyebabkan masalah dengan gerakan, keseimbangan, koordinasi, dan bahkan penglihatan, di samping kelelahandan gejala lainnya.

Terlepas dari kenyataan bahwa MS dapat melemahkan, dan itu mempengaruhi sejumlah besar orang di seluruh dunia, para ilmuwan masih tidak yakin apa yang menyebabkannya.

Sekarang, tim peneliti dari Universitas Jenewa (UNIGE) dan Rumah Sakit Universitas Jenewa di Swiss mengusulkan teori baru bahwa infeksi virus selama masa kanak-kanak dapat mencapai otak dan membuat perkembangan kondisi autoimun lebih mungkin terjadi di kemudian hari.

Para peneliti mendukung teori ini melalui bukti dari studi model tikus MS, dan mereka melaporkan temuan mereka dalam jurnal Science Translational Medicine .

“Kami bertanya pada diri sendiri apakah infeksi virus otak yang dapat ditularkan pada anak usia dini adalah di antara kemungkinan penyebabnya,” jelas rekan penulis studi Doron Merkler, yang adalah profesor di Departemen Patologi dan Imunologi di Fakultas Kedokteran UNIGE.

“Tetapi infeksi sementara ini mungkin, dalam keadaan tertentu, meninggalkan jejak lokal, tanda tangan inflamasi, di otak,” ia menambahkan, menunjukkan bahwa “tanda” ini mungkin menjadi faktor dalam MS.

Lesi otak setelah infeksi virus

Dalam studi saat ini, Merkler dan tim pertama kali menginduksi infeksi virus sementara (strain yang dilemahkan dari virus choriomenigitis limfositik) dalam dua kelompok tikus – satu tikus dewasa, dan yang lainnya masih sangat muda.

“Dalam kedua kasus, tikus tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit dan menghilangkan infeksi dalam waktu satu minggu dengan tanggapan kekebalan anti-virus yang serupa,” catat penulis penelitian Karin Steinbach, Ph.D.

Untuk langkah kedua penelitian, para peneliti mengizinkan semua tikus untuk bertambah umur. Kemudian, mereka mentransfer sel self-reaktif ke tikus. Jenis sel ini, para peneliti menjelaskan, dapat mempengaruhi struktur otak, dan beberapa ilmuwan juga percaya bahwa mereka berkontribusi pada MS.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *