Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Infeksi Virus pada Masa Kanak-Kanak Dapat Mendorong Multiple Sclerosis Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai infeksi virus pada masa kanak-kanak dapat mendorong multiple sclerosis.

“Sel-sel self-reaktif ini ada di sebagian besar dari kita, tetapi tidak selalu menyebabkan penyakit, karena mereka dikendalikan oleh mekanisme pengaturan yang berbeda dan biasanya tidak memiliki akses ke otak,” jelas Steinbach.

Ini tentu berlaku untuk tikus yang mengalami infeksi virus pada usia dewasa. Pada tikus-tikus ini, sel-sel self-reactive yang ditransfer tidak mencapai otak.

Namun, tikus yang memiliki infeksi virus di awal kehidupannya mengembangkan lesi otak – dalam kasus mereka, sel reaktif diri berhasil menyusup ke otak dan mempengaruhinya.Selain itu, ketika mereka memasuki otak, mereka langsung pergi ke daerah di mana infeksi virus telah ada.

Ketika mereka mempelajari otak tikus yang memiliki infeksi virus sebagai anak anjing, para peneliti menemukan bahwa jumlah sel T memori memori residen otak yang abnormal, yang merupakan jenis sel kekebalan tertentu, telah menumpuk di korteks.

“Dalam keadaan normal, sel-sel ini didistribusikan ke seluruh otak, siap melindunginya jika terjadi serangan virus. Tetapi di sini, sel-sel menumpuk dalam surplus di tempat yang tepat dari infeksi infantil di otak,” catat Merkler.

Pada tikus, sel T memori yang residen otak menghasilkan molekul yang menarik sel reaktif diri, yang membantu mereka mendapatkan akses ke otak, menyebabkan lesi.

‘Penelitian berkelanjutan ke arah ini’

“Untuk memverifikasi pengamatan ini, kami memblokir reseptor yang mentransmisikan sinyal ke sel self-reaktif,” jelas Merkler. Eksperimen ini, lanjutnya, terbukti berhasil: “Memang, tikus-tikus itu kemudian dilindungi dari pengembangan lesi otak!”

Namun para peneliti tidak berhenti sampai di sini. Sebagai gantinya, mereka menoleh ke orang-orang dengan MS untuk melihat apakah ada kemungkinan pengamatan mereka pada tikus juga bisa diterjemahkan ke manusia.

“Kami […] melihat apakah kami dapat menemukan akumulasi yang sama dari sel T memori yang residen otak yang menghasilkan molekul ini pada orang dengan multiple sclerosis, dan memang kami melakukannya, “mengamati Steinbach.

Karena jalur penyelidikan ini terbukti sangat bermanfaat, di masa depan, para ilmuwan ingin terus mempelajari peran yang dimainkan oleh sel T memori-residen otak dalam pengembangan kondisi autoimun yang mempengaruhi otak.

“Kami sedang melanjutkan penelitian kami ke arah ini. Kami terutama ingin memahami mengapa sel T memori-residen otak menumpuk di tempat-tempat terpisah ini di otak anak-anak setelah infeksi tetapi tidak di masa dewasa,” kata Karin Steinbach, Ph.D.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *