Kabar Kesehatan – Kanker Saat Ini menjadi Penyebab Utama Kematian di Negara-Negara Kaya Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumya mengenai kanker saat ini menjadi penyebab utama kematian di negara-negara kaya.

Sebuah studi tentang ancaman kesehatan utama saat ini

Para peneliti melakukan penelitian mereka di 21 negara di lima benua. Lembaga Penelitian Kesehatan Populasi Universitas McMaster dan Ilmu Kesehatan Hamilton memimpin proyek ini.

Lebih dari 9,5 tahun, tim ini mengikuti 162.534 orang dewasa, usia 35-70, dari:

  • Kanada berpenghasilan tinggi, Arab Saudi, Swedia, dan Uni Emirat Arab
  • berpenghasilan menengah Argentina, Brasil, Chili, Cina, Columbia, Iran, Malaysia, Palestina, Filipina, Polandia, Turki, dan Afrika Selatan
  • Bangladesh, India, Pakistan, Tanzania, dan Zimbabwe berpenghasilan rendah

Para peneliti mengungkapkan bahwa meskipun penyakit jantung bukan lagi pembunuh terbesar di negara-negara berpenghasilan tinggi, penyakit jantung tetap menjadi penyebab paling umum kematian di seluruh dunia.

Di negara-negara berpenghasilan menengah, penyakit jantung bertanggung jawab atas 41% kematian, dan di negara-negara berpenghasilan rendah, bertanggung jawab atas 43% kematian. Ini terlepas dari faktor risiko yang dimiliki populasi yang lebih kaya.

Kanker menempati urutan kedua paling umum, yaitu 26%. Namun, meskipun kanker bertanggung jawab atas 55% kematian di negara-negara berpenghasilan tinggi, ini turun menjadi 30% di negara-negara berpenghasilan menengah dan 15% di negara-negara berpenghasilan rendah.

Prediksinya adalah bahwa ketika negara-negara lain mulai atau terus menangani pencegahan dan pengobatan penyakit jantung, kanker kemungkinan menjadi penyebab utama kematian di dunia.

Ketika tim mengeluarkan kanker dari temuan, angka kematian secara keseluruhan tertinggi di negara-negara berpenghasilan rendah (13,3%) dan terendah di negara-negara berpenghasilan tinggi (3,4%), yang sebelumnya peneliti turunkan untuk mengurangi akses ke layanan kesehatan yang berkualitas.

Implikasi klinis dari temuan

Ini adalah pertama kalinya para peneliti di bidang ini mengumpulkan data dalam studi berstandar global. Itu memungkinkan mereka untuk membandingkan “apel dengan apel.”

“Kami mengumpulkan informasi dari peserta dengan cara standar, yang memungkinkan kami untuk membandingkan populasi yang berbeda, sedangkan penelitian lain mungkin tidak dapat membuat perbandingan ini dengan kepercayaan diri sebanyak,” kata Dr. Leong kepada kami. “Kami merasa bahwa ada aspek unik pada data kami.”

Adapun implikasi klinis:

“Dengan individu yang bertahan lebih lama dengan penyakit kardiovaskular, terutama di negara-negara berpenghasilan tinggi, pengembangan masalah kesehatan lainnya, termasuk kanker, akan menjadi masalah yang terus berkembang,” kata Darryl Leong.

Jawabannya, kata para peneliti, adalah untuk terus mencegah dan mengobati penyakit jantung sambil meningkatkan upaya untuk melawan kanker.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *