Kabar Kesehatan – Kebaikan dalam Dunia Kerja Dapat Meningkatkan Kinerja dan Kesehatan Mental

Jika kenaikan gaji dan pengurangan jam kerja bukanlah pilihan saat ini bagi pemberi kerja, ada cara lain untuk membantu meningkatkan kesehatan mental dan kinerja karyawan – termasuk gerakan kebaikan kecil.

Sebuah penelitian dari Penn State University, di State College, PA, menemukan bahwa sikap sederhana kebaikan dari majikan, dalam bentuk buah segar yang ditambahkan ke makan siang harian karyawan, adalah pemacu semangat dan meningkatkan kesehatan mental karyawan .

Para peneliti merangkum temuan mereka dalam Jurnal Internasional Keselamatan dan Ergonomi .

“Solusi utama untuk meningkatkan kinerja dan kesehatan pekerja bisa berupa kenaikan gaji besar atau mengurangi beban kerja, tetapi ketika solusi itu tidak layak, kami menemukan bahwa bahkan penawaran kecil dapat membuat perbedaan besar,” kata Bu Zhong, Ph.D., seorang profesor jurnalisme di Penn State dan penulis pertama makalah ini.

Gerakan sederhana memiliki manfaat besar

Untuk penelitian ini, tim peneliti internasional memutuskan untuk fokus pada supir bus di Tiongkok, yang pekerjaannya sangat menegangkan, baik secara mental maupun fisik.

Hal ini disebabkan jam kerja yang tidak menentu, waktu makan yang tidak teratur, getaran seluruh tubuh terus menerus dari bus, dan sifat pekerjaan yang menetap secara keseluruhan.

Sebagai bagian dari percobaan, pengusaha memberi 86 peserta buah segar dalam makan siang reguler mereka, yang disediakan oleh majikan dan yang biasanya tidak termasuk buah.

Biaya peningkatan buah, baik apel atau pisang di setiap makan siang, setara dengan 73 sen per makan.

Kebaikan mengurangi depresi partisipan

Untuk menentukan bagaimana buah mempengaruhi kesehatan mental para peserta, para peneliti membagikan survei kepada setiap pengemudi bus di berbagai titik selama percobaan.

Survei pertama keluar 1 minggu sebelum percobaan dimulai. Para peneliti membagikan putaran kedua survei di tengah-tengah percobaan 3 minggu dan putaran terakhir 1 minggu setelah percobaan selesai.

Untuk mengetahui bagaimana buah itu mempengaruhi pengemudi bus, para peneliti mengevaluasi depresi dengan kuesioner yang dikembangkan oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Mereka juga menilai kepercayaan diri peserta dalam menyelesaikan tugas dan mencapai tujuan tertentu, menggunakan Skala Self-Efficacy Umum .

Para peneliti menemukan bahwa depresi pada partisipan telah membaik pada akhir percobaan, dibandingkan dengan awalnya. Tanggapan juga menunjukkan bahwa self-efficacy sedikit lebih tinggi di tengah masa studi daripada di akhirnya.

Kebaikan dan stres terkait pekerjaan

Stres terkait pekerjaan dapat berdampak besar pada kesehatan mental dan fisik. Efek jangka pendek dari stres dapat mencakup sakit kepala , pernapasan pendek, masalah tidur, kecemasan , dan perut buncit .

Jika stres berlangsung untuk waktu yang lebih lama, itu bisa menjadi kronis dan menyebabkan masalah kesehatan yang lebih signifikan, termasuk penyakit jantung , sakit punggung , depresi, nyeri otot dan nyeri lain yang tidak hilang, dan sistem kekebalan tubuh yang melemah.

Selain itu, stres dapat berdampak negatif pada fokus dan meningkatkan peluang terjadinya kesalahan. Ini juga dapat mengganggu emosi dan perilaku.

Meskipun ada cara untuk mengelola stres di tempat kerja, bisa jadi sangat sulit untuk melakukannya, tergantung pada sifat pekerjaan seseorang.

Stres di tempat kerja dapat meningkat ketika karyawan harus menyelesaikan tugas dalam waktu singkat atau tidak memiliki sejumlah kendali atas pekerjaan mereka secara keseluruhan.

Penulis utama studi tersebut mengatakan bahwa walaupun gerakan kecil dalam penelitian itu mungkin tampak tidak signifikan, demonstrasi kebaikan pada pihak pemberi kerja telah berhasil mengatasi beberapa tekanan konstan yang dialami para pengemudi bus sebagai bagian dari pekerjaan mereka.

“Penelitian ini menunjukkan bahwa karyawan dapat peka terhadap setiap perbaikan di tempat kerja. […] Sebelum solusi akhir dimungkinkan, beberapa langkah kecil dapat membuat perbedaan – satu apel pada satu waktu,” kata Bu Zhong, Ph.D.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *