Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Komplikasi Dalam Sindrom Patah Hati Mempengaruhi Risiko Kematian Bagian 1

Penelitian baru menemukan bahwa orang-orang yang mengembangkan syok kardiogenik sebagai komplikasi sindrom patah hati memiliki peningkatan risiko kematian, baik dalam jangka pendek maupun di tahun-tahun mendatang.

Kejadian-kejadian kehidupan yang menegangkan kadang-kadang dapat menimbulkan tekanan pada hati, secara harfiah.

Sebuah penelitian berskala besar dari 2018, misalnya, telah menegaskan bahwa tekanan psikologis yang disebabkan oleh kecemasanatau depresi dapat meningkatkan risiko seseorang terkena serangan jantung dan stroke .

Hubungan antara depresi dan penyakit kardiovaskular bukanlah hal baru. Baru-baru ini, bagaimanapun, para peneliti telah mengidentifikasi jalur biokimia di belakang asosiasi, dan stres tampaknya memainkan peran mediasi kunci.

Satu kejadian kardiovaskular yang merugikan yang dapat terjadi akibat stres berat adalah sindrom jantung yang rusak , suatu kondisi langka yang menyerupai gejala serangan jantung. Itu cenderung mempengaruhi wanita lebih sering daripada pria.

Orang dengan sindrom patah hati – juga disebut kardiomiopati takotubo atau kardiomiopati yang diinduksi oleh stres – mengalami nyeri dada mendadak, intens, disertai sesak napas. Meskipun ini bisa terasa mirip dengan serangan jantung, sindrom ini tidak menyebabkan penyumbatan arteri.

Sebaliknya, bagian dari jantung membesar dan tidak memompa dengan benar. Beberapa peneliti percaya bahwa hormon yang diinduksi oleh stres, diproduksi sebagai respons terhadap emosi yang sangat menekan, seperti kesedihan, kemarahan, atau kejutan yang hebat, menyebabkan efek ini.

Meskipun sindrom patah hati dapat mengancam jiwa, kebanyakan orang pulih sepenuhnya dalam beberapa minggu.

Namun, 1 dari 10 orang mengalami komplikasi seperti syok kardiogenik – yang terjadi ketika jantung tidak dapat memompa cukup darah ke seluruh tubuh.

Penelitian baru telah meneliti risiko kematian dini di antara orang-orang yang mengembangkan syok kardiogenik sebagai akibat dari sindroma patah hati.

Pemimpin tim adalah Dr. Christian Templin, Ph.D., kepala perawatan jantung akut di Rumah Sakit Universitas Universitas Jantung Pusat Zurich di Swiss.

Dia akan mempresentasikan temuan di Sesi Ilmiah 2018 , yang diselenggarakan oleh American Heart Association (AHA) di Chicago, IL.

Studi baru ini juga akan muncul dalam Circulation , jurnal AHA.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *