Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Kurang Tidur Dapat Mengganggu Sirkulasi Darah Bagian 1

Para ilmuwan telah lama menyadari hubungan antara kurang tidur dan kesehatan jantung yang buruk. Namun, bagaimana tepatnya kurang tidur yang cukup dapat merusak sirkulasi masih belum jelas. Sebuah studi baru sekarang mengungkap beberapa mekanisme potensial.

Memiliki tidur malam yang nyenyak, yang berarti kurang dari 7 jam tidur atau lebih per malam, sangat penting untuk menjaga kesehatan keseluruhan yang baik. Higiene tidur yang buruk mengganggu kesehatan jangka pendek dan jangka panjang, menurut bukti dari berbagai penelitian.

Salah satu aspek kesehatan yang dapat mempengaruhi kualitas tidur seseorang adalah kesehatan jantung. Misalnya, temuan penelitian dari awal tahun ini menunjukkan bahwa tidur kurang dari 6 jam per malam daripada selama 7-8 jam dapat meningkatkan risiko seseorang terkena aterosklerosis – suatu kondisi di mana plak menumpuk di dalam arteri – sebanyak mungkin 27% .

Studi lain dari tahun ini menjelaskan bagaimana tidur yang baik dapat membantu menjaga arteri tetap lentur , sehingga menjaga sirkulasi yang baik.

Sekarang, penelitian dari University of Colorado Boulder telah menunjukkan mekanisme biologis potensial yang menjelaskan kebalikan dari medali – bagaimana kurang tidur mempengaruhi sirkulasi dengan mempromosikan penumpukan timbunan lemak di arteri (atherogenesis), yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami sebuah strokeatau serangan jantung .

Temuan itu, yang dimuat dalam jurnal Experimental Physiology , mengaitkan sulit tidur dengan perubahan kadar RNA mikro (miRNA) dalam darah, molekul nonkode yang membantu mengatur ekspresi protein.

“Studi ini mengusulkan mekanisme potensial baru di mana tidur mempengaruhi kesehatan jantung dan fisiologikeseluruhan,” kata Penulis senior, Prof. Christopher DeSouza.

Seberapa buruk tidur menyebabkan masalah vaskular

Dalam studi saat ini, para peneliti mengumpulkan sampel darah dari 24 peserta sehat berusia 44-62 tahun, yang juga memberikan informasi tentang kebiasaan tidur mereka. Dari peserta, 12 melaporkan tidur 7-8,5 jam per malam, sementara 12 lainnya mengatakan bahwa mereka hanya tidur selama 5-6,8 jam per malam.

Tim tersebut menemukan bahwa para peserta yang tidur kurang dari 7 jam per malam memiliki tingkat darah dari tiga miRNA yang beredar – miR-125A, miR-126, dan miR-146a – yang 40-60% lebih rendah daripada rekan-rekan mereka yang tidur selama 7 atau 8 jam. Ketiga miRNA ini, catat para peneliti, menekan ekspresi protein proinflamasi.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *