Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Kurang Tidur Nyenyak Bisa Menunjukkan Perkembangan Alzheimer Bagian 1

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa tanda peringatan mungkin datang sebelum gejala penyakit Alzheimer: Orang dewasa yang tidak cukup tidur nyenyak mungkin sedang dalam perjalanan untuk mengembangkan penyakit.

Para peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, MO, menemukan bahwa orang tua yang kurang tidur dengan gelombang lambat (dengan kata lain, tidur nyenyak) telah meningkatkan kadar protein otak yang disebut tau.

Temuan yang dipublikasikan dalam Translational Medicine , mencatat bahwa tingkat tau yang lebih tinggi adalah tanda penyakit Alzheimer .

Peningkatan kadar sebelumnya juga telah dikaitkan dengan kerusakan otak dan penurunan kognitif.

Tidur gelombang lambat dan protein otak

Tidur gelombang lambat membantu orang mengonsolidasikan ingatan dan pengalaman mereka, dan mendapatkan cukup jenis tidur ini membantu orang bangun segar dan berenergi.

Untuk mengetahui apakah ada hubungan antara kurang tidur nyenyak dan perkembangan Alzheimer, para penulis mengumpulkan studi yang melibatkan 119 orang berusia 60 tahun atau lebih.

Sebanyak 80 persen partisipan tidak memiliki masalah kognisi, dan sisanya hanya mengalami gangguan ringan. Untuk melakukan penelitian, para peneliti memantau tidur mereka di rumah selama seminggu.

Mereka memberi masing-masing peserta monitor elektroensefalogram portabel, atau EEG, yang mengukur gelombang otak saat mereka tertidur. Para peserta juga mengenakan sensor seperti arloji untuk membantu melacak gerakan tubuh.

Selain itu, mereka menyimpan log tidur yang termasuk berapa banyak mereka tidur di malam hari dan apakah mereka tidur siang hari.

Para peneliti juga mengukur jumlah beta amiloid dan tau di otak dan cairan serebrospinal yang ditemukan di sekitar otak dan sumsum tulang belakang. Ada dua cara untuk melakukan ini – 38 orang menjalani pemindaian otak PET, dan 104 orang menjalani keran tulang belakang, dengan 27 orang melakukan keduanya.

Ketika mereka melihat data yang dikumpulkan, mereka menemukan bahwa orang dewasa yang mengalami kurang tidur gelombang lambat memiliki jumlah tau yang lebih tinggi di otak, dan mereka juga memiliki rasio tau-amiloid yang lebih tinggi dalam cairan serebrospinal mereka.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *