Kabar Kesehatan – Lemak Dalam Bakteri Tanah Dapat Melindungi Diri Dari Stres Bagian 1

Penemuan baru-baru ini dapat membantu menjelaskan lebih lanjut mengapa hidup dengan kotoran dapat bermanfaat bagi kesehatan manusia. Para ilmuwan telah menemukan bahwa bakteri yang hidup di tanah membuat asam lemak anti-inflamasi yang dapat meningkatkan ketahanan terhadap stres.

Para peneliti di University of Colorado Boulder (CU Boulder) memimpin penelitian yang menyelidiki Mycobacterium vaccae , bakteri lingkungan yang memakan bahan organik yang membusuk.

Penelitian sebelumnya dengan sel dan hewan laboratorium menunjukkan bahwa M. vaccae dapat mengurangi peradangandan melindungi dari stres .

Namun, seperti yang penulis jelaskan dalam makalah Psychopharmacology baru-baru ini tentang pekerjaan mereka, “mekanisme molekuler yang mendasari efek antiinflamasi M. vaccae tidak diketahui.”

Dalam studi baru, para peneliti “memurnikan dan mengidentifikasi trigliserida anti-inflamasi yang unik” dari bakteri tanah. Mereka kemudian mensintesis dan menguji versi “asam lemak bebas” dari lemak dalam sel-sel kekebalan tikus.

Asam lemak memiliki nama asam 10 (Z) -hexadecenoic, dan tim menggunakan “teknik sekuensing generasi berikutnya” untuk menyelidiki interaksinya dengan makrofag, sejenis sel imun.

Para peneliti melihat bahwa asam lemak terikat pada reseptor tertentu, atau protein pemberi sinyal, dalam sel. Peristiwa ini, pada gilirannya, memblokir sejumlah jalur molekuler penggerak peradangan. Nama reseptornya adalah peroxisome proliferator-activated receptor (PPAR).

Eksperimen lebih lanjut mengungkapkan bahwa mengobati sel-sel kekebalan dengan asam lemak sebelum menstimulasi mereka meningkatkan resistensi mereka terhadap peradangan.

Bakteri tanah memiliki efek perlindungan langsung

“Kami pikir,” kata penulis studi senior Christopher Lowry, seorang profesor fisiologiintegratif di CU Boulder, “[bahwa] ada saus khusus yang menggerakkan efek perlindungan pada bakteri ini, dan lemak ini adalah salah satu bahan utama dalam hal itu. saus khusus. “

Dia mengatakan bahwa penemuan ini adalah “langkah maju yang besar bagi kita karena ia mengidentifikasi komponen aktif dari bakteri

[um]

dan reseptor untuk komponen aktif ini dalam inang.”

Interaksi antara asam lemak anti-inflamasi dan sel-sel imun adalah produk dari koevolusi manusia dan bakteri tanah, menurut Lowry.

Makrofag adalah sel kekebalan yang menghilangkan patogen, seperti bakteri, dengan mengkonsumsinya. Mereka memainkan peran sentral dalam peradangan.

Tampaknya, kata Lowry, begitu bakteri tanah masuk ke dalam sel kekebalan, ia melepaskan asam lemak anti-inflamasi. Ini kemudian mengikat PPAR dan menutup “kaskade inflamasi.”

Temuan ini adalah bukti lebih lanjut bahwa kontak dengan bakteri tanah membantu kesehatan manusia dengan cara yang berbeda dari apa yang dipikirkan para ilmuwan.

Sisi lain dari efek kebersihan

Beberapa dekade yang lalu, sebelum teknik analisis yang lebih canggih tersedia, para ilmuwan dapat melihat sedikit dari apa yang terjadi pada tingkat molekuler dalam sel. Yang bisa mereka tunjukkan hanyalah bahwa paparan mikroorganisme tampaknya bermanfaat bagi kesehatan

Bersambung ke bagian dua …

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *