Kabar Kesehatan – Membalikkan Gangguan Pendengaran Dengan Menumbuhkan Rambut Kembali

Manusia tidak dapat membalikkan efek gangguan pendengaran, tetapi proses biologis yang ditemukan pada spesies hewan lain mungkin memegang kunci untuk membalikkan masalah yang tersebar luas ini.

Bagaimana otak menginterpretasikan suara adalah proses yang relatif sederhana.

Pertama, suara memasuki telinga melalui gelombang suara. Kemudian bergerak turun telinga sampai menyentuh gendang telinga.

Selanjutnya, gendang telinga bergetar dan mengirimkan getaran ini ke tulang-tulang di telinga tengah, yang kemudian meningkatkannya.

Akhirnya, sel-sel mirip rambut di telinga bagian dalam atau koklea menangkap getaran ini dan mengubahnya menjadi sinyal listrik yang dapat diproses oleh otak.

Usia atau paparan berlebihan terhadap suara keras dapat merusak koklea, yang mengakibatkan gangguan pendengaran permanen . Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), gangguan pendengaran mempengaruhi lebih dari 400 juta orang di seluruh dunia saat ini.

Beberapa orang mengalami kehilangan yang lebih parah daripada yang lain, dan perawatan tradisional melibatkan alat seperti alat bantu dengar. Efektivitas ini tergantung pada individu.

Namun, para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa hewan seperti ikan dan burung mampu menjaga pendengarannya tetap utuh dengan meregenerasi sel-sel rambut sensorik yang ditemukan di koklea. Faktanya, mamalia adalah satu-satunya vertebrata yang tidak dapat melakukan ini.

Menguji telinga bagian dalam

Pada 2012, laboratorium Dr. Patricia White mengidentifikasi sekelompok reseptor yang bertanggung jawab atas proses regenerasi ini. Para peneliti menyebut kelompok ini faktor pertumbuhan epidermis, atau EGF, yang mengaktifkan sel-sel pendukung dalam sistem pendengaran burung. Sel-sel pendukung ini kemudian memicu produksi sel-sel rambut sensorik baru.

Sekarang, dalam sebuah studi baru yang mereka terbitkan dalam European Journal of Neuroscience , Dr. White – bersama dengan para peneliti dari University of Rochester dan Massachusetts Ear and Eye Infirmary – menunjukkan bagaimana mereka mencoba menciptakan kembali proses ini pada mamalia.

Mereka menunjuk sebuah reseptor spesifik yang disebut ERBB2, yang ada di sel-sel pendukung di dalam koklea, dan menguji tiga metode berbeda yang bisa menggunakan reseptor ini untuk mengaktifkan jalur.

Yang pertama melibatkan serangkaian percobaan di mana mereka menggunakan virus untuk menargetkan reseptor ERBB2 pada tikus. Untuk yang kedua, para peneliti memodifikasi tikus secara genetis dalam upaya untuk mengaktifkan ERBB2. Eksperimen terakhir melihat mereka menggunakan dua obat yang mereka tahu dapat menghasilkan respons di ERBB2.

Proses regenerasi

Para ilmuwan mampu menumbuhkan kembali sel-sel rambut sensorik yang sangat penting pada mamalia untuk pertama kalinya.

Temuan mereka menunjukkan bahwa mengaktifkan ERBB2 memulai proses yang mengarah pada produksi sel pendukung koklea. Ini kemudian menghasilkan sel-sel induk yang berubah menjadi sel-sel rambut sensorik. Sel-sel ini juga terintegrasi dengan sel-sel saraf, yang diperlukan untuk pendengaran.

White percaya bahwa para ilmuwan dapat menggunakan temuannya untuk membentuk jenis terapi baru dan inovatif untuk gangguan pendengaran pada manusia. “Proses memperbaiki pendengaran adalah masalah yang kompleks dan membutuhkan serangkaian acara seluler,” katanya.

“Anda harus meregenerasi sel-sel rambut sensorik dan sel-sel ini harus berfungsi dengan baik dan terhubung dengan jaringan neuron yang diperlukan. Penelitian ini menunjukkan jalur pensinyalan yang dapat diaktifkan dengan metode yang berbeda dan dapat mewakili pendekatan baru untuk regenerasi koklea dan, pada akhirnya, pemulihan pendengaran. “

Para ilmuwan harus melakukan penelitian lebih lanjut tentang penggunaan dan proses reseptor EGF untuk melakukan segala macam percobaan manusia. Namun, penemuan baru ini bisa menjadi awal dari perbaikan jutaan kehidupan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *