Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Mengapa Wanita Menghadapi Risiko Penyakit Jantung yang Lebih Tinggi Setelah Kanker Payudara

Penelitian baru memperingatkan bahwa, setelah menyelesaikan pengobatan kanker payudara, wanita berusia 45 dan lebih memiliki risiko tinggi terkena penyakit kardiovaskular.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kanker payudara adalah bentuk kanker paling umum yang didiagnosis dokter di kalangan wanita di semua populasi dunia.

Namun, pada saat yang sama, itu juga merupakan salah satu bentuk kanker yang paling dapat diobati , dengan tingkat kelangsungan hidup relatif 5 tahun sebesar 91% di antara wanita kulit putih, dan tingkat kelangsungan hidup 78% di antara wanita kulit hitam – dan angka ini berada pada meningkat.

Meskipun harapan hidup terus meningkat untuk wanita yang menjalani pengobatan kanker payudara, mereka, bagaimanapun, menghadapi sejumlah risiko kesehatan setelah terapi.

Efek samping yang terlambat dapat mencakup kerusakan pada tulang, gejala menopause dini , dan kesehatan jantung yang buruk.

Sebuah studi baru dari Botucatu Medical School di Paulista State University di Sao Paulo, Brasil, mengkonfirmasi bahwa wanita berusia lebih dari 45 tahun yang telah menjalani perawatan kanker payudara memiliki risiko tinggi mengalami masalah kardiovaskular.

Temuan penelitian – yang muncul online sebelum dicetak dalam jurnal Menopause dari North American Menopause Society (NAMS) – juga menjelaskan mengapa wanita yang pernah mengalami kanker payudara lebih berisiko terkena penyakit jantung .

“Selain toksisitas dari kemoterapi atau terapi radiasi , banyak wanita menggunakan antiestrogen jika mereka memiliki kanker payudara yang peka terhadap estrogen . Kehilangan estrogen dapat dikaitkan dengan risiko penyakit jantung yang lebih tinggi,” Dr. JoAnn Pinkerton, direktur eksekutif NAMS – meskipun tidak terlibat dalam penelitian ini – dijelaskan untuk Medical News Today .

Apa yang meningkatkan risiko penyakit jantung?

Dalam penelitian ini, penulis pertama Dr. Daniel de Araujo Brito Buttros dan rekannya bekerja dengan 288 peserta perempuan. Dari jumlah tersebut, 96 telah berhasil menyelesaikan pengobatan kanker payudara, sementara 192 benar-benar sehat, dan belum pernah mengalami kanker payudara.

Semua wanita berusia 45 tahun ke atas, dan telah mengalami menopause. Tak satu pun dari mereka memiliki penyakit kardiovaskular.

Analisis para peneliti mengungkapkan bahwa, ketika mereka membandingkannya dengan wanita di atas 45 yang tidak pernah mengalami kanker payudara, mereka yang telah menerima pengobatan kanker payudara memiliki kemungkinan yang jauh lebih tinggi untuk mengalami sindrom metabolik, diabetes, aterosklerosis, hipertrigliseridemia (peningkatan kadar molekul lemak dalam darah) ), serta obesitas perut.

Semua kondisi ini adalah faktor risiko utama untuk mengembangkan penyakit kardiovaskular. Selain itu, risiko wanita ini dari kardiovaskular, kematian yang terkait dengan peristiwa meningkat, sesuai dengan tingkat kematian yang diasosiasikan oleh para ahli dengan diagnosis kanker payudara.

“Sekitar 1 dari 8 wanita (sekitar 12%) [di Amerika Serikat] akan mengembangkan kanker payudara invasif selama hidup mereka. Pada tahun 2019, diperkirakan 268.600 kasus baru kanker payudara invasif diharapkan didiagnosis pada wanita di AS, bersama dengan 62.930 kasus baru kanker payudara non-invasif (in situ), “kata Dr. Pinkerton kepada MNT .

“Pada Januari 2019, ada lebih dari 3,1 juta wanita dengan riwayat kanker payudara di AS. Ini termasuk wanita yang sedang dirawat dan wanita yang telah menyelesaikan perawatan,” lanjutnya.

Karena begitu banyak wanita kemungkinan akan menerima perawatan kanker payudara, penting bagi mereka untuk berbicara dengan dokter mereka untuk menerima saran tentang efek samping yang terlambat atau risiko kesehatan, sehingga mereka dapat mengambil langkah-langkah yang memadai untuk mencegahnya.

“Modifikasi gaya hidup sehat jantung dapat mengurangi risiko kanker payudara berulang dan risiko pengembangan penyakit jantung. Oleh karena itu wanita harus dievaluasi untuk risiko penyakit jantung, karena mereka dirawat karena kanker payudara, dan terus diikuti untuk peningkatan risiko setelah perawatan untuk kanker payudara,” kata JoAnn Pinkerton, direktur eksekutif NAMS.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *