Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Mengkonsumsi Makanan yang Digoreng dapat Meningkatkan Risiko Kematian

Sebuah studi baru yang ditampilkan dalam The BMJ memperingatkan bahwa wanita di atas 50 yang secara teratur makan makanan goreng mungkin meningkatkan risiko kematian mereka sendiri.

Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa makan makanan yang digoreng secara teratur dapat menyebabkan konsekuensi kesehatan yang tidak diinginkan.

Penelitian telah memberikan bukti bahwa makan makanan yang digoreng dapat memengaruhi kesehatan jantung dan meningkatkan risiko diabetes tipe 2 .

Dalam sebuah studi baru pada wanita berusia lebih dari 50 tahun dari Amerika Serikat, peneliti dari University of Iowa di Iowa City, IA telah menemukan bahwa terlalu banyak mengonsumsi makanan yang digoreng dapat meningkatkan risiko kematian seseorang karena berbagai sebab.

Para peneliti juga mengamati makanan gorengan mana yang paling berbahaya bagi kesehatan. Sebuah makalah studi yang melaporkan temuan sekarang muncul di The BMJ .

Tim peneliti bekerja dengan data dari 106.966 wanita berusia antara 50 dan 79 tahun yang bergabung dengan penelitian Women’s Health Initiative (WHI) antara tahun 1993 dan 1998. Para peneliti memiliki akses untuk menindaklanjuti informasi hingga Februari 2017.

Selama penelitian, 31.588 peserta meninggal. Dari kematian ini, 9.320 disebabkan oleh masalah jantung, 8.358 berhubungan dengan kanker, dan 13.880 berhubungan dengan penyebab lain.

8 persen lebih tinggi risiko kematian semua penyebab

Sebagai bagian dari studi WHI, para peserta mengisi kuesioner yang merinci kebiasaan makan mereka. Mereka melaporkan asupan spesifik mereka dari berbagai makanan yang digoreng dan total konsumsi makanan ini, yang dibagi menjadi tiga kategori:

•             ayam goreng

•             ikan goreng, sandwich ikan, dan kerang goreng, seperti udang atau tiram

•             makanan goreng lainnya, seperti kentang goreng, keripik tortilla, atau taco

Analisis tim peneliti menegaskan bahwa ada korelasi antara makan makanan yang digoreng secara teratur dan peningkatan risiko kematian dari sebab apa pun. Asosiasi itu juga kuat untuk kematian terkait masalah jantung.

Setelah memperhitungkan faktor pengubah, termasuk gaya hidup, kualitas makanan, pendapatan, dan tingkat pendidikan, para peneliti menemukan bahwa peserta yang melaporkan makan setidaknya satu porsi makanan goreng per hari memiliki risiko kematian 8 persen lebih tinggi daripada mereka yang tidak makan gorengan. makanan

Para peneliti kemudian melihat efek dari makanan gorengan tertentu. Mereka menemukan bahwa makan setidaknya satu porsi ayam goreng per hari menyebabkan 13 persen risiko kematian lebih tinggi dari semua penyebab dan risiko kematian 12 persen lebih tinggi terkait dengan masalah jantung dibandingkan dengan tidak makan makanan yang digoreng sama sekali.

Makan setidaknya satu porsi ikan goreng atau kerang sehari menyebabkan peningkatan 7 persen risiko kematian dari sebab apa pun dan risiko 13 persen lebih tinggi kematian akibat masalah jantung.

Namun, tim peneliti tidak mengidentifikasi hubungan antara makan gorengan dan risiko kematian terkait kanker.

Faktor risiko yang dapat dimodifikasi

Para peneliti juga mencatat bahwa perempuan yang paling mungkin mengonsumsi makanan goreng secara teratur berada dalam kisaran usia yang lebih muda (50-65 tahun). Mereka juga cenderung tidak berkulit putih dan memiliki tingkat pendidikan yang lebih rendah, pendapatan yang lebih rendah, dan makanan berkualitas buruk secara keseluruhan. Banyak dari mereka juga perokok.

Mengikuti temuan mereka saat ini, penulis penelitian menyimpulkan bahwa:

“Mengurangi konsumsi makanan yang digoreng, terutama ayam goreng dan ikan goreng / kerang, mungkin memiliki dampak yang bermakna secara klinis di seluruh spektrum kesehatan masyarakat.”

Namun, mereka memperingatkan bahwa hasil mereka mungkin tidak berlaku di populasi yang berbeda karena penelitian mereka adalah studi observasional yang berfokus khusus pada wanita dari AS

Selain itu, para peneliti mengakui bahwa, meskipun mereka menyumbang banyak faktor pengubah potensial dalam studi mereka, tetap ada kemungkinan bahwa ada “perancu tak dikenal” yang tidak mereka sertakan dalam analisis mereka.

Namun, mereka mencatat bahwa dalam penelitian ini, mereka “telah mengidentifikasi faktor risiko kematian kardiovaskular yang mudah dimodifikasi oleh gaya hidup.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *