Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Mengurangi Risiko Diabetes dengan Diet Khusus

Menjaga glukosa darah pada tingkat yang sehat mengurangi risiko terkena diabetes. Tetapi sampai sekarang, mengurangi kadar glukosa tinggi telah difokuskan pada membatasi asupan karbohidrat dan kalori, daripada pada bagaimana individu merespons makanan yang berbeda.

Jumlah orang di Amerika Serikat yang menerima diagnosis diabetes terus meningkat.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), 9,4 persen dari populasi AS menderita diabetes pada 2015.

Beberapa sumber memperkirakan bahwa sekitar 40 persen orang dewasa AS memiliki pradiabetes. Kondisi ini ditandai dengan kadar gula darah yang lebih tinggi dari normal dan dapat menyebabkan diabetes tipe 2 , penyakit jantung , dan stroke .

Para ahli selalu mencari cara untuk mencegah timbulnya kondisi tersebut. Mengurangi kadar gula darah – atau glukosa darah – adalah metode utama.

Biasanya, ini melibatkan mengendalikan diet dengan fokus khusus pada penurunan asupan kalori dan karbohidrat . Tidak hanya ini dapat mencegah diabetes, tetapi juga dapat mengurangi risiko seseorang dari obesitas dan penyakit jantung atau ginjal.

Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa mengambil pendekatan yang lebih individual dapat menghasilkan hasil yang lebih baik. “Model prediksi kadar glukosa darah saat ini berkinerja baik, tetapi mereka cenderung memasukkan semuanya, seperti lemak dan karbohidrat, ke dalam satu kategori,” kata Purna Kashyap, co-direktur Mayo Clinic Center untuk Program Mikrobioma Obat Individual, di Rochester, M N.

“Sebagai seorang dokter, saya telah melihat bahwa pasien saya tidak menanggapi makanan yang sama dengan cara yang sama – seperti halnya tidak semua diet penurunan berat badan bekerja untuk semua orang dengan cara yang sama,” tambah rekan penulis penelitian Dr. Heidi Nelson.

Pengaruh microbiome

Tim peneliti bekerja untuk menemukan model yang dapat memprediksi bagaimana kadar gula darah akan bereaksi setelah seseorang makan makanan tertentu.

Tim mempertimbangkan fitur individual. Ini termasuk usia, diet, dan aktivitas fisik. Mereka juga menganggap mikrobioma usus – triliunan bakteri yang hidup di usus.

Secara total, 327 orang yang tinggal di Minnesota atau Florida mengambil bagian dalam penelitian ini. Setiap peserta memberikan sampel tinja, yang memungkinkan peneliti untuk memeriksa mikrobioma usus masing-masing orang. Tim mengikuti peserta selama 6 hari.

Untuk sarapan, para relawan makan bagel dan krim keju. Para peserta kemudian bebas memilih makanan mereka untuk sisa hari itu. Para peneliti meminta mereka untuk mencatat semua yang mereka makan, bersama dengan latihan dan waktu istirahat. Monitor glukosa darah juga melacak kadar gula darah setiap 5 menit.

Hasilnya tersedia dalam jurnal JAMA Network Open . Artikel itu melaporkan bahwa model yang baru dikembangkan secara akurat memprediksi bagaimana gula darah merespons makanan 62 persen dari waktu.

Para peneliti mencatat bahwa ini adalah peningkatan yang signifikan dibandingkan dengan akurasi berdasarkan hanya karbohidrat (40 persen) atau kalori (32 persen).

Selain itu, tim dapat melihat mengapa makanan tertentu menyebabkan kelelahan bagi beberapa orang tetapi memberi orang lain lebih banyak energi.

“Untuk orang yang ingin mengelola kadar glukosa darahnya, kami memiliki model baru yang memprediksi respons unik mereka terhadap makanan,” kata Heidi Nelson.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *