Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Menjelajahi Bagaimana Polusi Dapat Berdampak pada Otak Bagian 1

Pengurangan indra penciuman mendahului kondisi neurologis tertentu, dan polusi telah terbukti meningkatkan risiko penyakit ini. Sebuah studi baru berupaya untuk menghubungkan temuan-temuan ini bersama-sama.

Selama bertahun-tahun, para peneliti mulai melihat hubungan antara polusi dan penyakit neurologis, seperti Parkinson dan Alzheimer

Meskipun bukti meningkat, para ilmuwan belum menemukan bagaimana partikel udara dapat mempengaruhi otak.

Baru-baru ini, para peneliti dari Penn State University, PA, menyelidiki kemungkinan hubungan antara polusi, indera penciuman, dan penyakit neurologis.

Mereka mempublikasikan temuan mereka awal minggu ini di jurnal eLife .

Untuk menyelidiki, para peneliti sangat tertarik pada aliran cairan serebrospinal (CSF).

CSF adalah cairan yang mengelilingi sistem saraf pusat (SSP), yang terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. Klasik, itu dianggap bertindak sebagai penyangga yang melindungi SSP, tetapi, seiring waktu, para ilmuwan telah menemukan lebih banyak peran.

Patrick Drew, salah satu penulis penelitian ini, menjelaskan, “Semakin banyak disadari bahwa itu tidak hanya meredam otak, tetapi juga dapat memindahkan barang-barang keluar dari otak dan area tulang belakang.”

Peran CFS dalam penyakit

Para peneliti semakin tertarik pada peran CSF dalam pembersihan limbah, dan bagaimana hal itu mengalir di sekitar SSP. Sampai saat ini, para peneliti tidak jelas tentang apa yang mengelola produksi dan arus keluar CFS.

Kondisi neurologis, seperti Parkinson dan Alzheimer, ditandai oleh penumpukan protein yang salah atau cacat; mungkin izin CSF dapat berperan.

Para ilmuwan ingin memahami bagaimana polusi di udara yang kita hirup memengaruhi CSF dan, karenanya, menolak pengumpulan di dalam otak; tetapi bagaimana senyawa udara dapat mencapai CSF?

Penulis studi lain, mahasiswa pascasarjana Jordan N. Norwood, menjelaskan petunjuk pertamanya: “Saya mencoba memberi label cairan serebrospinal dengan pewarna untuk eksperimen lain. Kami mulai melihat cairan serebrospinal yang diwarnai mengalir keluar melalui hidung.”

Meskipun mengejutkan, Norwood bukan orang pertama yang berspekulasi bahwa CSF mungkin keluar dari otak melalui hidung. Ketika dia melihat-lihat makalah penelitian lama, ada beberapa referensi tentang kemungkinan ini.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *