Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Menjelajahi Bagaimana Polusi Dapat Berdampak pada Otak Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai keterkaitan antara polusi yang dapat berdampak pada otak.

Para ilmuwan juga mencatat bahwa para peneliti telah menunjukkan bahwa indera penciuman yang berkurang kadang-kadang merupakan tanda awal dari kondisi neurologis. Sebagai contoh, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Neurology menyimpulkan bahwa kinerja yang buruk dalam tes identifikasi bau mungkin, suatu hari, menjadi cara yang berguna untuk memprediksi Alzheimer sebelum gejala klasik muncul.

Menghancurkan saraf sensorik

Untuk menyelidiki lebih lanjut, para peneliti menghancurkan saraf sensorik penciuman pada tikus dengan seng sulfat. Menariknya, saraf ini adalah satu-satunya bagian dari SSP mamalia yang bersentuhan langsung dengan lingkungan eksternal.

Seperti yang diharapkan, menghancurkan saraf sensorik ini menghilangkan kemampuan tikus untuk mencium. Juga, itu “sangat mengurangi” aliran CSF dari hidung. Para peneliti kemudian menyelidiki apakah ini berdampak pada tikus.

Menurut Prof. Drew, “Hewan dan manusia terus-menerus membuat CSF, jadi jika tidak keluar, tekanan akan naik, tetapi kami menemukan bahwa tekanan tidak meningkat setelah aliran dari hidung berhenti.”

Para penulis percaya bahwa sistem harus memberi kompensasi dengan cara lain; mungkin jalur lain mengambil slack. Sebagai contoh, sistem glymphatic , yang merupakan versi otak dari sistem limfatik, mungkin berperan.

Atau, tubuh mungkin menghasilkan CSF lebih sedikit untuk menghindari peningkatan tekanan dalam SSP.

Dengan mempertimbangkan semua temuan ini, para peneliti berhipotesis bahwa seiring waktu, polusi merusak neuron sensorik penciuman. Ini menghasilkan perubahan dalam aliran atau produksi CSF. Karena CSF sangat penting untuk membersihkan sampah metabolik dari SSP, ini berperan dalam pengembangan penyakit neurologis. Penulis menulis:

“Pergantian CSF yang dikurangi mungkin merupakan faktor yang berkontribusi terhadap penumpukan metabolit dan protein beracun yang menyebabkan gangguan neurodegeneratif.”

Para penulis tidak berangkat untuk membuktikan bahwa ini adalah rute yang tepat dimana polusi berdampak pada otak, tetapi teorinya menarik. Para peneliti berencana untuk menguji firasat mereka lebih lanjut.

“Selanjutnya kami ingin bekerja sama dengan lab di Institut Penelitian Material yang bekerja dengan partikel bahan bakar jelaga atau jet untuk melihat apakah kami mendapatkan efek yang sama,” jelas Norwood.

Meskipun ini adalah hari-hari awal, akan sangat menarik untuk melihat bagaimana narasi ini terungkap.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *