Kabar Kesehatan – Minum Minuman Manis Setiap Hari Dapat Mengurangi Kesuburan

Penelitian baru menemukan bahwa minum satu atau lebih minuman bergula setiap hari terkait dengan berkurangnya kesuburan, baik untuk pria maupun wanita. Di Amerika Serikat, infertilitas dialami sekitar 15 persen pasangan, dengan biaya perawatan kesuburan tahunan di negara ini setara dengan lebih dari $ 5 miliar.

Jika faktor resiko yang dapat dimodifikasi dapat diidentifikasi, maka kesadaran akan hal tersebut dapat membantu mengurangi tekanan psikologis dan beban keuangan yang dialami pasangan yang sedang berjuang untuk hamil. Contoh faktor resiko yang dapat dimodifikasi untuk ketidaksuburan mungkin, mencakup faktor gaya hidup seperti diet.

Namun, setengah abad terakhir ini telah mengalami peningkatan yang signifikan dalam jumlah tambahan gula dalam makanan rata-rata individu AS. Sepertiga dari total asupan gula ini berasal dari soda dan minuman manis lainnya, yang dikaitkan dengan kenaikan berat badan dan kondisi seperti diabetes tipe 2. Minum soda juga terkait dengan menstruasi dini dan kualitas air mani yang buruk, walaupun beberapa penelitian telah meneliti efek langsung yang mungkin dimiliki soda terhadap kesuburan.

Untuk menyelidiki lebih lanjut hubungan potensial antara soda minum dan ketidaksuburan, periset dari Boston University School of Public Health di Massachusetts mensurvei 3.828 wanita (semuanya berusia antara 21 dan 45) dan 1.045 dari pasangan laki-laki mereka. Semua peserta tinggal di AS atau Kanada dan merupakan bagian dari studi kohort prospektif berbasis studi Kehamilan Online.

Tim mengumpulkan data tentang riwayat medis peserta, faktor gaya hidup dan diet. Subjek wanita juga menyelesaikan kuesioner follow-up setiap 2 bulan sampai mereka hamil atau masa tindak lanjut 12 bulan berakhir. Mengevaluasi data mereka, para peneliti mengungkapkan bahwa minum soda dikaitkan dengan pengurangan 20 persen probabilitas kehamilan bulanan rata-rata untuk pria dan wanita.

Wanita yang minum setidaknya satu soda per hari menunjukkan probabilitas pembulatan bulanan 25 persen lebih rendah, sementara pria yang minum setidaknya satu soda per hari memiliki probabilitas 33 persen lebih rendah untuk berhasil hamil dengan pasangannya.

Minum minuman energi dikaitkan dengan penurunan kesuburan yang lebih besar lagi, namun penulis penelitian berpendapat bahwa hasil ini harus ditafsirkan dengan hati-hati, karena asosiasi didasarkan pada hasil dari hanya sejumlah kecil peserta.

Para peneliti tidak menemukan hubungan yang kuat antara ketidaksuburan dan minum jus buah atau soda diet. Para penulis menjelaskan bahwa mengingat jumlah minuman manis yang dikonsumsi di seluruh AS, temuan mereka mungkin memiliki implikasi penting bagi kesehatan masyarakat.

About The Author

Reply