Kabar Kesehatan – Musik Membuat Kita Menikmati Olahraga

Benci pergi ke gym? Sebuah studi baru mungkin telah menemukan cara untuk membuat olahraga lebih menyenangkan: mainkan lagu favorit Anda. Periset mengungkapkan bahwa saat mendengarkan musik selama berolahraga tidak meningkatkan fokus pada tugas yang di tangan, hal itu membuat olahraga jauh lebih menyenangkan.

Rekan penulis studi Marcelo Bigliassi, dari Brunel University London di Inggris, dan rekan-rekannya menemukan temuan mereka dengan menggunakan teknologi electroencephalography (EEG) untuk memantau respons otak terhadap musik sementara peserta terlibat dalam aktivitas fisik.

Para peneliti baru-baru ini melaporkan hasilnya di jurnal Psychology of Sport and Exercise .

Bukan rahasia lagi bahwa musik memiliki kemampuan untuk mendapatkan respons emosional; penelitian mendukung fakta ini. Sebuah lagu bisa membuat kita merasa bahagia, sedih, marah, berdaya, atau termotivasi. Yang terakhir adalah salah satu alasan mengapa banyak dari kita meraih headphone saat kita berlari.

Tapi bagaimana tepatnya otak merespon musik saat kita berolahraga? Inilah yang dikatakan Bigliassi dan rekan-rekannya.

“Mekanisme otak yang mendasari efek psikologis rangsangan pendengaran selama aktivitas fisik sampai sekarang kurang diteliti, terutama karena pengaturan yang secara ekologis valid,” penulis studi mencatat.

Untuk mengatasi kesenjangan penelitian ini, tim menggunakan EEG untuk menilai bagaimana musik atau podcast mempengaruhi otak selama latihan, dibandingkan dengan tidak ada rangsangan pendengaran.

“Teknologi EEG memfasilitasi pengukuran selama tugas luar ruangan yang secara ekologis valid, jadi akhirnya kita dapat mengeksplorasi mekanisme otak yang mendasari efek musik selama situasi latihan kehidupan nyata,” kata Bigliassi.

Sebanyak 24 peserta studi berjalan 400 meter di jalur luar ruangan dengan kecepatan pilihan mereka di bawah salah satu dari tiga kondisi: beberapa subjek berjalan sambil mendengarkan 6 menit lagu Happy by Pharrell Williams; beberapa peserta mendengarkan podcast sebuah percakapan TED; dan beberapa subjek tidak mendengarkan suara apapun.

Selama tugas berjalan, gelombang otak partisipan diukur menggunakan EEG. Juga, para ilmuwan menilai bagaimana masing-masing dari tiga kondisi pendengaran mempengaruhi perhatian peserta selama menjalankan tugas, dan juga bagaimana perasaan mereka terhadap kewaspadaan dan kelelahan .

Para periset menemukan bahwa mendengarkan musik menyebabkan peningkatan kenikmatan sebesar 28 persen selama tugas berjalan, dibandingkan dengan tidak ada rangsangan pendengaran. Kenikmatan juga 13 persen lebih tinggi bagi mereka yang mendengarkan musik, dibandingkan dengan mereka yang mendengarkan podcast.

Efek ini dikaitkan dengan peningkatan gelombang beta di daerah frontal dan frontal-tengah korteks serebral, tim melaporkan.

“Kami menunjukkan bahwa musik memiliki potensi untuk meningkatkan gelombang beta dan menghasilkan keadaan emosional yang lebih positif. Hal ini dapat dikapitalisasi selama bentuk latihan lainnya dan memberikan aktivitas tertentu lebih menyenangkan,” kata Marcelo Bigliassi

About The Author

Reply