Kabar Kesehatan – Nanopartikel yang Mengandung Obat Dapat Menghancurkan Sel Tumor pada Kanker Endometrium

Para periset tersebut mengungkapkan bagaimana mereka berhasil menargetkan dan menghancurkan sel kanker endometrium pada tikus. Cara yang digunakan adalah dengan menyuntikkan nanopartikel yang mengandung obat anti kanker. Peneliti utama Kareem Ebeid dari Divisi Pharmaceutics and Translational Therapeutics di University of Iowa (UI) College of Pharmacy di Iowa City.

Kanker endometrium adalah kanker yang dimulai di sel endometrium, yang merupakan lapisan dalam rahim. Tim mencatat bahwa sekitar 10 persen kasus kanker endometrium adalah karsinoma serosa uteri (USC), juga disebut adenokarsinoma serosa papiler, dan ini diklasifikasikan sebagai kanker endometrium tipe 2.

Meski kurang umum, USC sangat agresif. Sebagian besar kasus USC telah menyebar ke area lain di tubuh saat diagnosis, membuat penyakit ini lebih sulit diobati dengan terapi yang ada. Dengan demikian, prognosis USC buruk, dan penyakit ini menyumbang sekitar 39 persen dari semua kematian akibat kanker endometrium. Studi baru dari Ebeid dan rekan-rekannya mungkin telah mengidentifikasi strategi pengobatan baru yang menjanjikan untuk USC.

Secara sederhana, pengobatan baru ini melibatkan pengambilan dua obat yang sudah digunakan untuk pengobatan kanker dan memasukkannya ke dalam nanopartikel, yang merupakan partikel kecil yang dapat mengirimkan obat secara langsung ke tumor.

Tumor memproduksi pembuluh darah, yang memberi mereka oksigen dan nutrisi yang mereka butuhkan untuk tumbuh. Namun, Ebeid dan timnya mencatat bahwa pembuluh darah ini cacat, mereka mengandung banyak lubang. Nanopartikel dapat masuk ke lubang ini, dan ini membuat mereka menjadi kandidat yang menarik untuk pengobatan kanker.

Dalam studi terbaru ini, tim memuat nanopartikel dengan obat paclitaxel dan nintedanib, atau BIBF 1120. Paclitaxel adalah obat kemoterapi yang digunakan untuk pengobatan kanker endometrium, ovarium, dan payudara , sementara nintedanib digunakan untuk mengurangi pertumbuhan pembuluh darah pada tumor. Selain itu, nintedanib mampu menargetkan mutasi genetik yang disebut loss-of-function p53, yang diketahui mendorong ketahanan kemoterapi pada sel kanker.

Tim tersebut menyuntikkan nanopartikel yang dimuati obat ke dalam model tikus USC. Pengobatan tidak hanya mengurangi pertumbuhan tumor pada hewan pengerat, tapi juga memperpanjang kelangsungan hidup mereka.

Para periset menjelaskan bahwa begitu nanopartikel yang dimuati obat melewati lubang di pembuluh darah tumor, target nintedanib dan serangan sel yang mengandung mutasi p53 kehilangan fungsi. Hal ini membuat sel tumor lebih rentan terhadap obat kemoterapi.

About The Author

Reply