Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Obat Baru Membunuh Bakteri yang Resisten Terhadap Antibotik Bagian 1

Resistensi antibiotik adalah kendala utama yang saat ini bergulat dengan pengobatan modern. Ini telah menciptakan situasi krisis di seluruh dunia, dan para peneliti berusaha mencari solusi. Satu uji klinis sekarang melanggar penghalang superbug.

Bakteri dapat menyebabkan berbagai infeksi, dan terkadang cara terbaik untuk melawan “serangga” keras kepala ini adalah dengan menggunakan antibiotik .

Namun, banyak strain bakteri dapat menjadi kebal terhadap antibiotik.

Lebih lanjut, penyalahgunaan atau penggunaan antibiotik yang berlebihan telah memperparah masalah ini pada populasi di seluruh dunia.

Mengingat betapa seriusnya situasi ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bahkan mempublikasikan daftar prioritas bakteri resisten antibiotik terhadap ilmuwan mana yang harus mendapatkan obat yang efektif.

Sekarang, uji coba acak fase II baru membawa kita satu langkah lebih dekat untuk memberantas krisis global ini. Sidang itu dipimpin oleh para peneliti dari Shionogi Inc, sebuah perusahaan farmasi yang berkantor pusat di Osaka, Jepang.

Para peneliti hasil , yang sekarang muncul dalam The Lancet Infectious Diseases , menunjukkan bahwa antibiotik baru efektif dalam mengobati rumit infeksi saluran kemih (ISK) yang membandel bakteri Gram negatif, yang tahan terhadap berbagai antibiotik lain, penyebabnya.

Obat baru efektif dan ditoleransi dengan baik

Uji coba – bagian dari Food and Drug Administration (FDA) upaya untuk mempercepat pengembangan antibiotik yang lebih efektif – bekerja dengan 448 peserta dewasa.

Semua telah tiba di rumah sakit dengan UTI yang rumit atau didiagnosis pielonefritis tanpa komplikasi , yang merupakan peradangan yang disebabkan oleh infeksi bakteri pada ginjal.

Para ilmuwan secara acak menugaskan para peserta untuk mengambil cefiderocol antibiotik yang baru diteliti atau antibiotik standar imipenem-cilastatin tiga kali per hari selama 1-2 minggu.

Tiga ratus orang mengambil cefiderocol dan 148 mengambil imipenem-cilastatin. Dari jumlah tersebut, 252 orang yang mengambil cefiderocol dan 119 orang yang mengambil imipenem-cilastatin mengalami infeksi bakteri Gram-negatif, sehingga para ilmuwan memasukkan data mereka dalam analisis akhir.

Di antara mereka, mayoritas memiliki infeksi akibat Escherichia coli , Klebsiella pneumoniae , atau Pseudomonas aeruginosa , yang semuanya menampilkan daftar bakteri resisten antibiotik WHO sebagai target “prioritas kritis”.

Para peneliti melihat bahwa cefiderocol sama efektif dan ditoleransi dengan baik sebagai imipenem-cilastatin dalam mengobati infeksi keras kepala ini, dengan tingkat keberhasilan yang sangat tinggi.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *