Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Obat Yang Sudah Ada Dimungkinkan Dapat Mengobati Parkinson

Periset menemukan sebuah mekanisme dimana kelompok protein beracun berkembang di otak pada penyakit Parkinson. Hal ini bisa diobati dengan obat yang disetujui untuk penyakit lain. Para ilmuwan tersebut menjelaskan bagaimana mereka menemukan bahwa meningkatkan substansi lemak, yang disebut glucosylceramide menyebabkan penumpukan racun dari protein alfa-synuclein di dalam sel otak penghasil dopamin.

Tim juga mengungkapkan bahwa pengobatan dengan inhibitor glucosylceramide synthase yang telah disetujui (obat yang mengurangi produksi lipid) mengurangi kelompok protein beracun, yang merupakan ciri khas penyakit Parkinson.

“Beberapa perusahaan,” kata Joseph Mazzulli, asisten profesor neurologi di Northwestern University Feinberg School of Medicine di Chicago, IL, “telah menggunakan synthase inhibitor untuk mengurangi sintesis lipida, dan kami menggunakan senyawa serupa pada neuron yang diturunkan dari pasien dalam penelitian kami.” “Kami dapat menunjukkannya mengurangi agregasi alpha-synuclein beracun secara langsung di dalam neuron yang berasal dari pasien Parkinson,” tambahnya.

Penyakit Parkinson adalah kondisi progresif yang timbul dari kematian sel-sel di daerah otak yang dikenal dengan kandungan nigra. Sel menghasilkan pembawa pesan kimiawi yang disebut dopamin yang penting untuk mengatur pergerakan. Dalam studi tersebut, Prof. Mazzulli dan tim menjelaskan bahwa faktor resiko yang kuat untuk pengembangan cluster alpha-synuclein beracun di Parkinson adalah mutasi pada gen glucocerebrosidase (GBA1).

Gen tersebut menghasilkan protein yang penting untuk fungsi lysosomes yang benar, yang merupakan kompartemen di dalam sel yang memecah dan membersihkan glukosilkamida dan lipid lainnya. Mereka yang memiliki satu mutasi GBA1 bermutasi memiliki kadar glucosylceramide yang lebih tinggi dari normal dan memiliki resiko lebih besar terkena penyakit Parkinson.

Untuk menyelidiki, para ilmuwan menguji efek obat yang meningkatkan kadar glukosilkamida dalam neuron penghasil dopamin yang tumbuh dari sel induk yang diturunkan dari pasien. Sel tidak bermutasi bentuk gen GBA1. Mereka menemukan bahwa bahkan tanpa gen yang bermutasi, terjadi peningkatan signifikan gugus alpha-synuclein beracun di neuron.

Prof. Mazzulli mengemukakan bahwa ini mengindikasikan bahwa konversi sumbu-synuclein normal ke dalam bentuk toksiknya tidak bergantung pada “adanya protein GBA1 yang bermutasi, namun yang lebih penting adalah aktivitas dan akumulasi glukosilceramida yang menurun.”

Pada penyelidikan lebih dekat tentang konversi alfa-synuclein dari bentuk normal menjadi racun, tim menemukan bahwa itu bukan hanya bentuk sederhana alfa-synuclein yang diubah menjadi cluster beracun. Sebagai gantinya, glucosylceramide secara langsung mengubah bentuk kompleks alfa-synuclein menjadi kelompok beracun. “Kami terkejut menemukan bahwa agregasi beracun terjadi dengan konversi langsung kompleks alpha-synuclein yang besar,” Prof. Mazzulli menjelaskan.

“Kami pikir,” lanjutnya, “komplek itu harus dibongkar terlebih dahulu sebelum membentuk agregat beracun, tapi bukan itu data yang kami tunjukkan.” Dia mengatakan bahwa obat yang dirancang untuk pengobatan penyakit Gaucher mungkin salah satu cara untuk menargetkan mekanisme ini.

Temuan ini juga menawarkan cara untuk mengukur seberapa baik obat dapat dilakukan dalam percobaan. Sementara tujuan pengobatan Parkinson adalah mengurangi gugus alpha-synuclein, mengukur kadar protein beracun pada pasien yang hidup tidak langsung.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *