Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Olahraga Dapat Mengurangi Gejala Depresi Tetapi Tidak Pada Wanita Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai olahraga dapat mengurangi gejala depresi tetapi tidak pada wanita.

Studi sebelumnya mematok latihan intensitas rendah hingga sedang sebagai pengobatan jangka panjang potensial untuk depresi. Aktivitas fisik yang kuat melepaskan endorfin, tetapi tingkat olahraga teratur dapat menghasilkan pertumbuhan sel-sel saraf.

“Pada orang yang mengalami depresi, ahli saraf telah memperhatikan bahwa hippocampus di otak – wilayah yang membantu mengatur suasana hati – lebih kecil,” Dr. Michael Craig Miller, asisten profesor psikiatri di Harvard Medical School, menjelaskanpada 2013. “Latihan mendukung pertumbuhan sel saraf di hippocampus, meningkatkan koneksi sel saraf, yang membantu meredakan depresi. “

Keraguan untuk berolahraga

Studi terbaru, yang dipublikasikan oleh para peneliti dalam Journal of American College Health , menunjukkan bahwa olahraga intensitas rendah maupun tinggi tidak menguntungkan wanita dengan depresi.

Temuan ini bisa menjadi vital karena depresi lebih banyak terjadi pada wanita daripada pada pria. Dalam studi tersebut, 43% partisipan wanita melaporkan gejala depresi dibandingkan dengan 37% partisipan pria.

Kedua jenis kelamin memang menunjukkan beberapa kesamaan. Misalnya, kurang tidur berkorelasi dengan tingkat depresi pada pria dan wanita.

Para penulis penelitian terkejut menemukan bahwa mayoritas peserta tidak melaporkan merasa tertekan. Hampir satu dari tujuh mahasiswa menerima diagnosis depresi, sebagian karena lingkungan mereka cenderung mengarah pada stres dan kurang tidur.

Membuat penelitian lebih setara

Fakta bahwa lebih banyak wanita melaporkan depresi dapat membantu menjelaskan hubungan antara depresi, olahraga, dan tidur. Orang dengan gejala depresi yang lebih parah mungkin kurang termotivasi untuk berolahraga dan lebih mungkin mengalami gangguan tidur. Seperti yang ditunjukkan dalam penelitian ini, orang-orang ini lebih cenderung perempuan.

Para peneliti harus melakukan lebih banyak pekerjaan untuk memperkuat temuan ini. Studi di masa depan perlu melibatkan orang-orang dari berbagai lokasi di seluruh dunia untuk melihat apakah hasilnya berlaku secara global. Mereka juga perlu merekrut dan mengevaluasi orang dari rentang usia yang berbeda.

Perbedaan gender juga berarti bahwa penelitian depresi mungkin perlu memprioritaskan wanita, yang oleh sebagian orang menuduhnya gagal dilakukan di masa lalu.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *