Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Orang Dengan PTSD Bisa Mendapatkan Manfaat dari Pengobatan Rasa Takut

Gangguan stres pascatrauma terbukti sulit diobati dalam jangka panjang. Mencampur terapi psikologis dengan obat baru bisa membantu.

Pada bulan Juni, peneliti melakukan tinjauan untuk menentukan apakah pengobatan atau terapi psikologis adalah pengobatan terbaik untuk gangguan stres pasca-trauma (PTSD) .

Karena kurangnya studi banding, para peneliti tidak dapat membuat kesimpulan. Namun, sebuah studi baru bertujuan untuk melihat apakah kombinasi dari dua bentuk perawatan bisa lebih efektif.

Terapi psikologis yang sering digunakan dokter dalam pengobatan PTSD adalah terapi paparan jangka panjang, atau PE. PE melibatkan pemaparan orang dengan memori traumatis ke memori itu berulang-ulang.

Harapannya adalah, pada akhirnya, individu-individu tidak akan lagi merasa takut ketika berhadapan dengan ingatan. Dokter tahu prinsip ini sebagai pembelajaran pemusnahan rasa takut.

Meskipun PE adalah pengobatan yang disarankan untuk PTSD, beberapa orang tidak menunjukkan tanda-tanda perbaikan . Beberapa yang mendapat manfaat kembali ke keadaan semula seiring waktu.

Menemukan cara untuk membuat PE lebih efektif bisa menjadi penting dalam membantu 8 juta orang yang hidup dengan PTSD setiap tahun mengatasi ingatan traumatis. Mungkin juga membantu meminimalkan kesulitan tidur dan menghindari yang datang seiring dengan kondisi mereka.

Ketakutan yang tak terbebaskan

Menurut para peneliti di Linköping University di Swedia, obat yang secara positif mempengaruhi sistem endocannabinoid bisa menjadi kuncinya. Sistem endocannabinoid menggunakan zat tipe ganja tubuh untuk mengendalikan emosi, seperti ketakutan, kecemasan , dan stres .

Para peneliti bereksperimen dengan obat tertentu yang memblokir enzim asam lemak amida hidrolase (FAAH) dan meningkatkan kadar anandamide, yang merupakan endocannabinoid di otak yang terkait dengan rasa takut dan kecemasan.

Obat yang digunakan tim adalah penghambat FAAH yang awalnya dikembangkan para ilmuwan sebagai penghilang rasa sakit. Meskipun terbukti tidak efektif untuk tujuan ini, para peneliti berpikir itu mungkin dapat membantu otak dalam menghilangkan rasa takut yang tidak perlu.

Jadi, tim merancang studi plasebo skala kecil di mana para peneliti maupun peserta tidak akan tahu siapa yang menerima obat yang sebenarnya.

Studi ini muncul dalam jurnal Biological Psychiatry.

Para peneliti memberi 29 orang plasebo, dan 16 orang menerima obat yang sebenarnya. Setiap peserta sehat.

Didukung oleh Rubicon Project

Semua relawan minum obat selama 10 hari, setelah itu mereka menjalani tes psikologis dan fisiologis.

Satu tes difokuskan pada prinsip kepunahan rasa takut yang digunakan dalam PE. Ini melibatkan mengaitkan suara kuku menggores papan tulis dengan gambar visual dari lampu biru atau merah.

Setelah para sukarelawan menunjukkan respons ketakutan terhadap lampu, para peneliti berulang kali menunjukkan gambar tanpa suara kuku. Tujuannya adalah untuk menghilangkan rasa takut yang terkait dengan lampu.

Sehari kemudian, para peserta menjalani tes lagi untuk melihat apakah mereka masih merasa takut ketika melihat lampu.

Temuan menarik

“Kami melihat bahwa peserta yang telah menerima penghambat FAAH mengingat ingatan kepunahan rasa takut jauh lebih baik,” kata ketua peneliti dan rekan pasca doktoral senior Leah Mayo.

Para peneliti juga menganggap obat itu aman dan tidak mencatat efek samping yang signifikan.

Mayo menyebut temuan itu “sangat menarik” dan mengatakan bahwa obat itu “dapat menawarkan cara baru untuk mengobati PTSD dan juga kondisi kejiwaan terkait stres lainnya.”

Namun, ada jalan panjang sebelum itu menjadi kenyataan. Pertama, peneliti perlu mempelajari obat pada orang dengan PTSD untuk melihat apakah itu memiliki efek positif yang sama.

Para peneliti akan membutuhkan ukuran sampel yang jauh lebih besar, dan mereka perlu memeriksa perbedaan jenis kelamin untuk menentukan apakah ada perbedaan pada pria dan wanita.

Temuan ini masih sebuah prestasi, catat profesor Markus Heilig. “Banyak perawatan menjanjikan yang keluar dari penelitian dasar tentang gangguan kejiwaan telah gagal ketika diuji pada manusia,” katanya.

“Ini adalah mekanisme pertama dalam waktu yang lama di mana hasil yang menjanjikan dari percobaan hewan tampaknya bertahan ketika diuji pada manusia,” kata Markus Heilig.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *