Kabar Kesehatan – Para Ilmuwan Memprogram Ulang Sel Kekebalan Untuk Melawan Kanker

Sebuah pendekatan baru untuk terapi kekebalan untuk kanker bisa menjadi “pengubah permainan.”

Saat ini, virus yang cacat digunakan untuk membawa materi genetik baru ke dalam sel kekebalan yang disebut sel T untuk membuat mereka menargetkan kanker . Tapi virus-virus cacat ini dalam persediaan pendek, menghasilkan waktu tunggu yang lama bagi mereka, Washington Post melaporkan.

Sebuah tim ilmuwan mengatakan mereka telah mengembangkan metode baru yang lebih cepat untuk memprogram ulang sel T, yang biasanya menargetkan infeksi bakteri atau jamur, menjadi pejuang kanker.

Daripada menggunakan virus yang cacat, para ilmuwan menemukan bahwa T-sel yang mengejutkan dengan listrik melonggarkan selaput yang mengelilingi sel, memungkinkan penyisipan materi genetik baru, lapor Post .

Penelitian oleh James Wilson, direktur program terapi gen di University of Pennsylvania School of Medicine, dan rekan-rekannya diterbitkan pada Rabu di jurnal Nature .

“Ini adalah titik balik,” kata Vincenzo Cerundolo, direktur, Unit Imunologi Manusia, Universitas Oxford, Inggris, kepada Post . Dia tidak terlibat dalam penelitian baru.

“Ini adalah permainan-perubahan di lapangan dan saya yakin bahwa teknologi ini memiliki kaki,” kata Cerundolo, yang menambahkan bahwa penelitian itu dapat menyebabkan imunoterapi yang lebih murah dan lebih cepat.

Mampu memprogram ulang sel T dengan cepat menjadi pejuang kanker adalah “luar biasa signifikan,” Fred Ramsdell, wakil presiden penelitian di Institut Parker untuk Imunoterapi Kanker di San Francisco, mengatakan kepada Post . Dia tidak terlibat dalam penelitian.

Tetapi para ilmuwan yang mengembangkan pendekatan baru mencatat bahwa mereka perlu melakukan penelitian lebih lanjut.

“Harus ada diskusi dengan badan pengatur,” kata penulis penelitian, Kevan Herold, seorang ahli endokrinologi dan imunologi di Universitas Yale, kepada Post .

“Kita semua sadar akan potensi jebakan di sini,” dan ada “pertanyaan pertama yang kritis: Apakah sel-sel ini aman untuk dikembalikan ke manusia?”

“Kami akan mulai melihat teknologi seperti ini yang dibawa dalam uji klinis manusia” dalam satu sampai tiga tahun ke depan, Ramsdell mengatakan pada Post .

Herold mengatakan terlalu dini untuk menilai berapa biaya perawatan, tetapi mencatat bahwa imunoterapi tidak murah.

Sejak 2017, Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS telah menyetujui sel-sel kekebalan yang diubah secara genetik untuk kelompok-kelompok kecil pasien dengan kanker seperti limfoma non-Hodgkin agresif atau leukemia pada anak yang jarang terjadi, lapor The Post .

Percobaan eksperimental menggunakan imunoterapi untuk mengobati kanker seperti multiple myeloma dan kanker kulit melanoma telah menghasilkan hasil yang menjanjikan.

About The Author

Reply