Kabar Kesehatan – Pedoman Baru Dalam Menurunkan Kadar Gula Darah Diabetes Tipe 2

American College of Physicians telah menerbitkan panduan baru mengenai kadar gula darah untuk diabetisi tipe 2. Rekomendasi tersebut bertujuan untuk mengubah praktik terapeutik terkini dan dokter harus menargetkan kadar gula darah tingkat sedang saat merawat pasien.

Setelah didiagnosis dengan diabetes tipe 2, pasien sering disarankan untuk melakukan tes hemoglobin (HbA1c) yang digali untuk mengendalikan kadar gula darah. Uji rata-rata kadar gula darah seseorang selama 2 atau 3 bulan terakhir, dengan skor HbA1c 6,5 persen menunjukkan diabetes. Tetapi beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa tes HbA1c saat ini digunakan secara berlebihan di AS, dan pengujian berlebihan tersebut dapat menyebabkan pasien dengan obat hipoglikemik berlebihan.

Obat ini sering memiliki berbagai efek samping, seperti masalah gastrointestinal, gula darah terlalu rendah, penambahan berat badan dan bahkan gagal jantung kongestif. Selain itu, seperti yang beberapa periset tunjukkan, “Pengujian yang berlebihan berkontribusi pada meningkatnya masalah limbah dalam perawatan kesehatan dan peningkatan beban pasien dalam pengelolaan diabetes.”

Dalam konteks ini, American College of Physicians (ACP) mulai memeriksa pedoman yang ada dari beberapa organisasi dan bukti yang ada dalam upaya membantu dokter membuat keputusan yang lebih baik dan lebih tepat untuk mengobati orang-orang dengan diabetes tipe 2. Seperti yang dijelaskan ACP, alasan saat ini di balik rekomendasi yang ada dari skor 6,5 persen (di bawah 7 persen) adalah menjaga gula darah rendah ini akan mengurangi resiko komplikasi mikrovaskuler dari waktu ke waktu. Namun, ACP menemukan bahwa bukti untuk pengurangan semacam itu “tidak konsisten.”

Seperti Dr. Jack Ende (presiden ACP) mengatakan, “Analisis kami terhadap bukti di balik pedoman yang ada menemukan bahwa pengobatan dengan obat-obatan terhadap target 7 persen atau kurang dibandingkan dengan target sekitar 8 persen tidak mengurangi kematian atau macrovaskular.” Dia melanjutkan, dengan mengatakan, “Bukti menunjukkan bahwa bagi kebanyakan orang dengan diabetes tipe 2, mencapai A1C antara 7 persen dan 8 persen akan menyeimbangkan manfaat jangka panjang dengan kerugian seperti gula darah rendah dan biaya pengobatan.”

Selain itu, ACP merekomendasikan bahwa pasien berusia 80 tahun ke atas atau yang hidup dengan penyakit kronis seperti demensia, kanker atau gagal jantung kongestif, menerima pengobatan yang berfokus pada pengurangan gejala terkait gula darah daripada menurunkan kadar HbA1c. Alasannya adalah bahwa untuk pasien dalam kategori ini, potensi efek samping obat hipoglikemik lebih besar daripada kelebihannya.

About The Author

Reply