Kabar Kesehatan – Pekerjaan Shif Malam Menimbulkan Risiko Diabetes

Bekerja pada shift malam mungkin akan merusak kadar gula darah Anda , sebuah studi baru berpendapat. Untuk penelitian ini, para periset melihat data lebih dari 270.000 orang di Inggris dan menemukan bahwa mereka yang bekerja secara tidak teratur atau bergiliran bergiliran termasuk shift malam ternyata 44 persen lebih mungkin terkena diabetes tipe 2 daripada mereka yang hanya bekerja beberapa hari.

“Pergeseran kerja, terutama shift malam, mengganggu ritme sosial dan biologis, serta tidur , dan telah disarankan untuk meningkatkan risiko gangguan metabolisme , termasuk diabetes tipe 2 ,” kata rekan penulis studi pertama Celine Vetter. Dia mengarahkan Laboratorium Epidemiologi Universitas Circadian dan Sleep University.

Semakin sering seseorang bekerja shift malam yang tidak teratur, semakin besar risikonya terhadap diabetes tipe 2, temuan tersebut menunjukkan. Misalnya, malam kerja kurang dari tiga kali sebulan meningkatkan risikonya sebesar 24 persen, namun malam kerja lebih dari delapan kali sebulan meningkatkan risikonya sebesar 36 persen.

“Studi kami adalah salah satu yang pertama menunjukkan hubungan dosis-respons, di mana orang yang lebih sering bekerja malam, semakin besar kemungkinan mereka terkena penyakit ini,” Vetter menambahkan dalam siaran pers universitas.

Namun, bekerja shift malam permanen tidak terkait dengan peningkatan risiko diabetes. Penulis penelitian menyarankan agar orang-orang ini menyesuaikan diri dengan jadwal shift malam yang konsisten, atau mungkin mereka adalah “burung hantu malam” yang memiliki kecenderungan alami untuk terbangun di malam hari.

Sekitar 15 juta pekerja Amerika memiliki shift malam yang permanen, bergiliran bergeser atau bergeser dengan jadwal yang tidak teratur, para penulis penelitian mencatat.

Jika seseorang tidak dapat menghindari malam kerja, mereka mungkin dapat mengurangi risiko kesehatan mereka dengan makan makanan yang sehat, memperhatikan berat badan mereka, dan mendapatkan cukup olahraga dan tidur, saran Vetter.

Temuan ini tidak dapat membuktikan hubungan sebab-akibat antara kerja shift bergilir dan diabetes tipe 2. Namun, penelitian terbaru lainnya juga menemukan hubungan antara jadwal kerja dan penyakit jantung, diabetes dan kanker.

Laporan baru ini dipublikasikan secara online pada 12 Februari di jurnal Diabetes Care .

About The Author

Reply