Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Pembuluh Darah yang Bocor Dapat Memicu Alzheimer

Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa pembuluh kapiler yang bocor di otak dapat berperan dalam perkembangan penyakit Alzheimer.

Demensia , jenis utama yang merupakan penyakit Alzheimer , mempengaruhi sekitar 50 juta orang di seluruh dunia.

Menurut Asosiasi Alzheimer, lebih dari 5 juta orang di Amerika Serikat hidup dengan Alzheimer.

Jumlah ini diperkirakan akan mencapai 14 juta pada tahun 2050.

Untuk alasan ini, menjadi lebih dan lebih penting untuk mendiagnosis kondisi kesehatan ini lebih awal, dan untuk menemukan target baru obat untuk memperlambat atau mencegah kondisi tersebut.

Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui beberapa obat yang membantu dengan gejala penyakit Alzheimer, tetapi tidak ada yang mengobati penyebab yang mendasarinya.

Sebuah studi baru yang dilakukan di University of Southern California (USC) di Los Angeles dapat membuka jalan bagi perawatan baru yang lebih efektif. Temuan sekarang muncul di jurnal Nature Medicine .

Studi sebelumnya menunjukkan bahwa dua protein beracun, amiloid dan tau, mungkin menjadi “pemicu dan peluru” dalam perkembangan Alzheimer. Temuan menunjukkan bahwa bentuk amiloid dan tau yang larut bekerja bersama untuk merusak neuron yang sehat.

Studi 5 tahun baru – yang melibatkan 161 orang dewasa yang lebih tua – mengungkapkan bahwa orang dengan masalah memori terburuk juga memiliki pembuluh darah bocor, terlepas dari adanya protein beracun.

Menurut Berislav Zlokovic, yang adalah direktur Zilkha Neurogenetic Institute di Keck School of Medicine di USC, “Fakta bahwa kita melihat pembuluh darah bocor, terlepas dari tau dan terlepas dari amiloid, ketika orang memiliki gangguan kognitif pada tingkat ringan, menunjukkan itu bisa menjadi proses yang benar-benar terpisah atau proses yang sangat awal. “

“Tidak masalah apakah orang memiliki amiloid atau patologi tau; mereka masih memiliki gangguan kognitif,” tambah penulis studi pertama Daniel Nation, asisten profesor psikologi di USC Dornsife College of Letters, Seni dan Ilmu Pengetahuan.

Penghalang darah-otak adalah struktur yang dibentuk oleh sel-sel yang membentuk pembuluh darah. Dalam otak yang sehat, sawar darah-otak ini kuat dan sel-selnya bersatu rapat, mencegah masuknya zat yang tidak diinginkan.

Pada beberapa otak yang menua, persimpangan antara sel-sel ini mulai mengendur, dan pembuluh darah mulai bocor. Ketika ini terjadi, pembuluh tidak memberikan “nutrisi dan aliran darah yang dibutuhkan neuron,” dan protein beracun bisa masuk.

“Jika penghalang darah-otak tidak berfungsi dengan baik, maka ada potensi kerusakan,” kata rekan penulis studi Arthur Toga, direktur USC Stevens Neuroimaging dan Informatics Institute di Keck School of Medicine.

Para ilmuwan menilai kemampuan kognitif dari orang-orang yang berpartisipasi dalam penelitian ini menggunakan serangkaian tugas dan tes, yang menghasilkan “skor penilaian demensia klinis.” Tim juga menggunakan neuroimaging, serta analisis cairan tulang belakang otak, untuk mengukur kebocoran pembuluh darah otak mereka.

Hasil mereka menunjukkan hubungan yang kuat antara masalah kognitif dan pembuluh darah yang bocor.

Para penulis berharap bahwa penelitian di masa depan akan mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang korelasi ini. Zlokovic menambahkan bahwa para ilmuwan harus terus mempelajari peran protein beracun tetapi menambahkan “beberapa biomarker vaskular ke toolkit [mereka].”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *