Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Penelitian Berhasil Menghilangkan Virus HIV dari Tikus Bagian 1

Bisakah obat untuk HIV ditemukan? Penelitian baru telah mengungkap bagaimana serangkaian dua perawatan dapat sepenuhnya menghilangkan virus pada tikus.

Pengobatan pertama adalah bentuk pelepasan terapi antiretroviral (LASER) long-acting yang efektif.

Perawatan kedua melibatkan penghapusan DNA virus menggunakan alat pengeditan gen yang disebut CRISPR-Cas9.

Dalam makalah Nature Communications baru-baru ini , para peneliti menggambarkan bagaimana mereka menguji pendekatan dua langkah dalam model tikus HIV manusia .

Di antara tikus yang menerima terapi antiretroviral LASER diikuti dengan pengeditan gen, “virus dihilangkan dari reservoir sel dan jaringan hingga sepertiga hewan yang terinfeksi,” catat para penulis.

Sebaliknya, mengobati tikus dengan terapi antiretroviral LASER atau pengeditan gen – tetapi tidak keduanya – “menghasilkan peningkatan viral load pada 100% hewan terinfeksi yang diobati.”

“Pesan besar dari pekerjaan ini,” kata rekan penulis studi senior Kamel Khalili, Ph.D., dari Sekolah Kedokteran Lewis Katz (LKSOM) di Temple University di Philadelphia, PA, “adalah bahwa dibutuhkan keduanya CRISPR-Cas9 dan penekanan virus melalui metode seperti LASER [terapi antiretroviral], yang diberikan bersama, untuk menghasilkan obat untuk infeksi HIV. “

Khalili adalah profesor di departemen ilmu saraf LKSOM dan kursinya. Ia juga adalah direktur Pusat Neurovirologi LKSOM dan Pusat NeuroAIDS Komprehensifnya.

HIV dapat bersembunyi di keadaan tidak aktif

Menurut angka terbaru dari UNAIDS, di seluruh dunia, 36,9 juta orang hidup dengan HIV pada 2017. Pada tahun yang sama, sekitar 1,8 juta tertular virus.

HIV menyebar ketika seseorang menyentuh cairan tubuh yang terinfeksi dari orang lain. Ini semakin melemahkan sistem kekebalan tubuh dengan menyerang sel-sel yang bertahan terhadap infeksi dan mereplikasi di dalamnya.

Orang dengan HIV yang tidak menerima pengobatan memiliki risiko tinggi terkena AIDS , keadaan lanjut kerusakan sistem kekebalan tubuh. Orang dengan AIDS biasanya bertahan hidup tidak lebih dari 3 tahun tanpa pengobatan.

HIV menyerang sel CD4, atau T helper, yang merupakan jenis sel darah putih yang membantu mengatur tanggapan kekebalan terhadap infeksi.

Virus bergabung dengan sel T helper, mengambil alih DNA-nya, dan memaksa sel untuk membuat salinan HIV. Ketika salinan siap, sel melepaskannya ke dalam aliran darah, dari titik mana mereka dapat terus menginfeksi lebih banyak sel dan memulai proses lagi.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *