Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Penelitian Berhasil Menghilangkan Virus HIV dari Tikus Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai penelitian yang berhasil menghilangkan virus HIV dari tikus.

Terapi antiretroviral dapat menghentikan, tidak membunuh, HIV

Terapi antiretroviral adalah kombinasi obat yang menghentikan perkembangan HIV dengan menargetkan berbagai tahap siklus hidup virus.

Banyak orang dengan HIV yang menerima terapi antiretroviral dan mematuhi rejimen pengobatan mereka dapat berharap untuk hidup panjang umur dalam kesehatan yang baik. Namun, terapi antiretroviral tidak membersihkan tubuh dari HIV, sehingga orang harus tetap menggunakan obat untuk mencegah perkembangan AIDS.

Jika seseorang menghentikan terapi antiretroviral, HIV dapat menyala kembali dan melanjutkan siklus hidupnya. Ini karena virus memasukkan bahan genetiknya ke dalam genom sel-sel kekebalan yang diinfeksinya. Kemampuan ini memungkinkan HIV untuk bersembunyi dengan tenang di tempat yang tidak dapat dijangkau oleh terapi antiretroviral.

Dalam sebuah penelitian tahun 2017 , Prof. Khalili dan tim menggambarkan bagaimana mereka menggunakan pengeditan gen CRISPR-Cas9 untuk menghapus materi genetik HIV dari DNA sel yang terinfeksi untuk secara massal mengurangi viral load. Namun, seperti terapi antiretroviral, pengeditan gen dengan sendirinya tidak sepenuhnya menghapus semua jejak HIV.

Studi baru mereka menggambarkan bagaimana terapi antiretroviral LASER menargetkan HIV dalam “tempat perlindungan virus” dan meneteskannya dengan obat yang menekan kemampuan virus untuk bereplikasi.

Terapi LASER membeli waktu untuk mengedit gen

Terapi antiretroviral LASER berbeda dari terapi antiretroviral konvensional karena obat-obatannya memiliki sifat kimia yang berbeda, memerlukan dosis yang lebih sedikit, dan bertahan lebih lama.

Obat terapi antiretroviral LASER berbentuk nanokristal yang dapat dengan cepat masuk ke jaringan yang mengandung HIV yang tidak aktif. Begitu berada di dalam sel yang terkena HIV, nanocrystals dapat secara perlahan melepaskan muatannya selama beberapa minggu.

Prof. Khalili menjelaskan bahwa tujuan dari penelitian baru ini adalah “untuk melihat apakah LASER [terapi antiretroviral] dapat menekan replikasi HIV cukup lama untuk CRISPR-Cas9 untuk sepenuhnya menghilangkan sel-sel DNA virus.”

Mereka menguji pendekatan pada tikus dengan sel T manusia yang dapat dengan mudah tertular HIV dan di mana virus menjadi tidak aktif setelah terapi ART dihentikan.

Tim mengobati tikus dengan terapi antiretroviral LASER diikuti oleh CRISPR-Cas9 dan kemudian memeriksa viral load HIV-nya. Berbagai tes mendeteksi tidak ada jejak DNA HIV di sekitar sepertiga dari hewan.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa pengobatan untuk menekan replikasi HIV dan terapi pengeditan gen, bila diberikan secara berurutan, dapat menghilangkan HIV dari sel dan organ hewan yang terinfeksi,” Prof. Khalili menyimpulkan.

“Kami sekarang memiliki jalur yang jelas untuk bergerak maju ke uji coba pada primata bukan manusia dan mungkin uji klinis pada pasien manusia dalam tahun ini,” kata Prof. Kamel Khalili.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *