Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Penemuan Protein Dapat Membantu Perawatan Gangguan Pendengaran

Sebuah studi genetik baru pada tikus telah mengidentifikasi dua protein yang membantu mengatur perkembangan sel-sel rambut yang menangkap gelombang suara di telinga bagian dalam.

Para peneliti di Fakultas Kedokteran Johns Hopkins di Baltimore, MD, percaya bahwa temuan mereka dapat memegang kunci untuk membalikkan kehilangan pendengaran yang timbul dari sel-sel rambut yang rusak.

Sebuah makalah baru-baru ini di jurnal eLifememberikan laporan lengkap tentang investigasi.

“Para ilmuwan di bidang kami,” kata Angelika Doetzlhofer, Ph.D., seorang profesor ilmu sarafdi Johns Hopkins, “telah lama mencari sinyal molekuler yang memicu pembentukan sel-sel rambut yang merasakan dan mengirimkan suara.”

“Sel-sel rambut ini adalah pemain utama dalam gangguan pendengaran, dan mengetahui lebih banyak tentang bagaimana mereka berkembang akan membantu kita mencari cara untuk mengganti sel-sel rambut yang rusak,” tambahnya.

Pada mamalia, kemampuan mendengar bergantung pada dua jenis sel yang mendeteksi suara: sel rambut bagian dalam dan luar.

Kedua jenis sel rambut melapisi bagian dalam koklea, lubang berbentuk spiral di telinga bagian dalam. Sel-sel rambut membentuk pola yang berbeda yang terdiri dari tiga baris sel luar dan satu baris sel dalam.

Sel-sel merasakan gelombang suara ketika mereka berjalan di bawah struktur seperti shell dan menyampaikan informasi ke otak.

Perkembangan dan hilangnya sel-sel rambut

Masalah dengan sel-sel rambut dan saraf yang menghubungkan mereka ke otak bertanggung jawab atas lebih dari 90% gangguan pendengaran.

Sebagian besar mamalia dan burung memiliki kemampuan untuk secara otomatis mengganti sel-sel rambut yang hilang atau rusak, tetapi ini tidak terjadi pada manusia. Begitu kita kehilangan sel-sel rambut kita, tampaknya gangguan pendengaran tidak bisa dibalikkan.

Produksi sel-sel rambut di koklea selama perkembangan embrio adalah proses yang sangat terorganisir dan rumit yang melibatkan waktu dan lokasi yang tepat.

Prosesnya dimulai ketika sel-sel yang belum matang di koklea luar berubah menjadi sel-sel rambut yang terbentuk sepenuhnya.

Dari koklea luar, transformasi teratur kemudian berlanjut seperti gelombang di sepanjang lapisan internal spiral hingga mencapai wilayah terdalam.

Meskipun para ilmuwan telah menemukan banyak hal tentang pembentukan sel rambut, sinyal molekuler yang mengendalikan “pola seluler yang tepat” tetap tidak jelas.

Bagaimana sinyal membuat bagian yang tepat dari proses terjadi pada waktu yang tepat untuk “mempromosikan diferensiasi sensorik pendengaran dan menginstruksikan pola bertingkatnya?”

Untuk mencoba menjawab pertanyaan itu, Doetzlhofer dan rekan-rekannya mempelajari perkembangan koklea pada embrio tikus. Mereka meneliti protein pemberi sinyal yang berperan dalam pembentukan sel rambut di koklea yang sedang berkembang.

Dua protein yang diselidiki para peneliti menarik perhatian mereka: Activin A dan follistatin.

Mereka melihat bagaimana tingkat kedua protein berubah selama transformasi sel-sel prekursor menjadi sel-sel rambut dewasa di sepanjang bagian dalam spiral koklea.

Tingkat protein tampaknya bervariasi sesuai dengan waktu dan lokasi pola pengembangan.

Kadar aktivin A rendah di bagian terluar koklea ketika sel-sel yang belum matang mulai berkembang menjadi sel-sel rambut dan tinggi di bagian paling dalam dari spiral, di mana sel-sel belum matang belum mulai berubah.

Para penulis merujuk pada perubahan tingkat protein tinggi ke rendah seperti gradien pensinyalan.

“Gradiasi pensinyalan memainkan peran mendasar dalam mengendalikan pertumbuhan dan diferensiasi selama perkembangan embrionik,” catat mereka.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *