Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Pengobatan Infeksi Selama Perang Saudara Memiliki Sifat Antibiotik

Para ilmuwan telah menemukan bahwa ekstrak dari tanaman yang digunakan orang untuk mengobati infeksi selama Perang Saudara memiliki aktivitas antimikroba melawan bakteri yang resistan terhadap obat.

Perang Saudara dimulai pada tahun 1861 sebagai akibat dari meningkatnya ketegangan atas perbudakan dan hak-hak negara bagian antara negara-negara bagian utara dan selatan.

Negara bagian selatan telah memisahkan diri pada tahun 1860 dan membentuk Negara-negara Konfederasi Amerika.

Perang Perang Saudara berakhir dengan penyerahan Konfederasi pada tahun 1865.

Selama bagian dari perang, ahli bedah Konfederasi tidak memiliki akses yang dapat diandalkan untuk obat-obatan karena Angkatan Laut Uni mencegah Konfederasi dari perdagangan.

Ketika tingkat infeksi meningkat di antara yang terluka, General Surgeon Confederate menugaskan seorang pemandu untuk menanam obat.

Francis Porcher, seorang ahli botani dan ahli bedah, menyusun sebuah buku berjudul Resources of the Southern Fields and Forests . Ini daftar tanaman obat dari negara-negara selatan, termasuk solusi tanaman yang digunakan penduduk asli Amerika dan budak.

Konfederasi Ahli Bedah Umum, Samuel Moore, menggambar dari karya Porcher untuk membuat makalah berjudul “Tabel persediaan standar untuk pengobatan tradisional untuk layanan lapangan dan orang sakit di rumah sakit umum.”

Mempelajari pengobatan tanaman dari Perang Saudara

Para ilmuwan dari Emory University di Atlanta, GA, menganalisis sifat ekstrak dari beberapa tanaman yang digunakan orang selama Perang Sipil. Hasilnya muncul di jurnal Scientific Reports .

Temuan mereka menunjukkan bahwa tanaman ini memiliki aktivitas antimikroba terhadap bakteri yang resistan terhadap berbagai obat yang dikaitkan dengan infeksi luka. Secara khusus, mereka efektif terhadap Acinetobacter baumannii , Staphylococcus aureus , dan Klebsiella pneumoniae .

Penulis studi senior Cassandra Quave, asisten profesor di Pusat Studi Kesehatan Manusia Universitas Emory dan Departemen Dermatologi Fakultas Kedokteran, adalah seorang etnobotanis. Ini adalah disiplin yang mempelajari penggunaan tanaman dalam budaya yang berbeda sepanjang sejarah.

“Temuan kami menunjukkan bahwa penggunaan terapi topikal ini mungkin telah menyelamatkan beberapa anggota badan, dan bahkan mungkin hidup, selama Perang Sipil,” jelas Quave.

Para peneliti berfokus pada tiga spesies tanaman yang dikutip Porcher yang tumbuh di kampus Emory: white oak, tulip poplar, dan semak yang disebut tongkat jalan setan.

Mereka mengumpulkan sampel dari spesimen kampus dan menguji ekstrak pada bakteri yang resistan terhadap beberapa obat.

Menguji tanaman untuk membantu perawatan luka modern

Penulis studi pertama Micah Dettweiler menggunakan panduan instalasi Perang Sipil untuk tesis kehormatannya di Emory. Dia memiliki gelar dalam bidang biologi dan bekerja sebagai spesialis penelitian di laboratorium Quave.

Selama masa studinya, ia terkejut mengetahui bahwa banyak prajurit Perang Sipil meninggal karena penyakit di medan perang, dan betapa seringnya amputasi sebagai perawatan medis. American Battlefield Trust memperkirakan bahwa sekitar 1 dari 13 dari mereka yang selamat dari Perang Sipil harus menjalani amputasi.

Menurut Museum Nasional Pengobatan Perang Sipil, pada saat Perang Sipil, teori kuman dan pelatihan medis masih dalam masa pertumbuhan. Dokter menggunakan tonik, yodium, dan bromin untuk mengobati infeksi, kina untuk malaria , dan morfin dan kloroform untuk mengurangi rasa sakit.

“Penelitian kami mungkin suatu hari bermanfaat perawatan luka modern jika kita dapat mengidentifikasi senyawa mana yang bertanggung jawab untuk aktivitas antimikroba,” kata Dettweiler.

Rekan penulis penelitian Daniel Zurawski – kepala patogenesis dan virulensi untuk Departemen Infeksi Luka di Institut Penelitian Angkatan Darat Walter Reed di Silver Spring, MD – percaya dalam belajar dari kebijaksanaan nenek moyang kita. Dia juga berharap bahwa para peneliti dapat menguji senyawa tanaman ini dalam model infeksi bakteri yang terkenal di dunia.

“Tumbuhan memiliki kekayaan keanekaragaman hayati yang besar, yang merupakan satu lagi alasan untuk melindungi lingkungan alam,” simpul Dettweiler.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *