Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Protein Otak Dapat Mempertahankan Nyeri Kronis

Sebuah studi baru pada hewan pengerat mengungkapkan protein utama yang dapat menjelaskan mengapa nyeri kronis berlanjut. Temuan ini dapat mengarah pada agen terapeutik yang bisa “mengganggu pemeliharaan rasa sakit.”

Nyeri kronis mempengaruhi lebih dari 20% populasi orang dewasa di Amerika Serikat, menurut perkiraan terbaru.

Istilah “nyeri kronis” menggambarkan nyeri yang berlangsung lebih dari 3 bulan . Menurut National Institutes of Health (NIH), kondisi yang mendasarinya, cedera, pembedahan, atau peradangan biasanya memicu rasa sakit kronis.

Namun, dalam banyak kasus, penyebabnya tetap tidak diketahui. Sementara pemicu awal dapat menjelaskan mengapa rasa sakit itu dimulai, alasan mengapa rasa sakit itu tetap ada masih menjadi misteri.

Sekarang, para peneliti dari Fakultas Kedokteran Icahn di Rumah Sakit Mount Sinai di New York mungkin telah menemukan protein yang menjelaskan mengapa rasa sakit kronis tidak akan hilang.

Venetia Zachariou, Ph.D., yang adalah seorang profesor di Departemen Keluarga Neuroscience Nash, Departemen Ilmu Farmakologi, dan Institut Otak Friedman di Fakultas Kedokteran Icahn, adalah penulis terakhir makalah ini.

Temuan ini muncul dalam The Journal of Neuroscience.

‘RGS4 sebagai target terapi potensial’

Zachariou dan timnya memusatkan penelitian mereka pada RGS4, yang merupakan protein yang merupakan bagian dari keluarga ” Regulator G protein signaling ” (RGS).

Berbagai area otak yang terkait dengan “suasana hati, gerakan, kognisi, dan kecanduan ” mengungkapkan RGS4 . Obat-obatan psikotropika, stres , dan kortikosteroid semuanya dapat mengatur protein RGS4.

Protein RGS umumnya terlibat dalam pensinyalan opioid , serta dalam mengembangkan toleransi opioid.

Dalam studi saat ini, para peneliti menggunakan model tikus dari nyeri kronis di mana pemicu nyeri adalah cedera saraf atau peradangan.

Tim menghilangkan gen yang mengekspresikan protein RGS4 dan memeriksa peran melakukan hal itu dalam memicu rasa sakit, mengintensifkan, atau mempertahankannya.

Mematikan Rgs4 gen tidak mempengaruhi induksi nyeri kronis. Namun, itu memang membantu tikus pulih dari “gejala hipersensitivitas sensorik” yang dihasilkan dari peradangan kaki belakang mereka, dari cedera saraf pada tungkai belakang tikus, atau dari neuropati yang diinduksi kemoterapi .

Secara khusus, tikus dengan RGS4 yang diaborsi pulih dari gejala cedera saraf setelah 3 minggu. Hewan pengerat ini juga menunjukkan perilaku yang lebih dinamis dan bermotivasi tinggi.

Juga, mengurangi ekspresi RGS4 di area otak yang memproses rasa sakit dan menerima sinyal dari sumsum tulang belakang membantu tikus pulih dari gejala “hipersensitivitas mekanik dan dingin […] [dan] allodynia.” Ini juga meningkatkan motivasi tikus untuk berlari roda.

Sekuensing RNA dan analisis western blot juga mengungkapkan petunjuk tentang gen dan jalur yang mempengaruhi RGS4. Prof. Zachariou dan tim menulis:

“Secara keseluruhan, penelitian kami memberikan informasi tentang jalur intraseluler baru yang berkontribusi pada pemeliharaan keadaan nyeri kronis dan menunjuk ke RGS4 sebagai target terapi potensial.”

“Penelitian kami mengungkapkan bahwa tindakan RGS4 berkontribusi pada transisi dari nyeri akut dan sub-akut ke status nyeri patologis dan untuk pemeliharaan nyeri,” komentar profesor.

Di masa depan, para ilmuwan berencana untuk meneliti lebih lanjut peran RGS4 dalam pengaturan medula spinalis dan suasana hati, serta menguji berbagai inhibitor RGS4.

“Karena keadaan nyeri kronis memengaruhi banyak proses neurokimia dan obat-obat target tunggal tidak mungkin berhasil, menarik untuk menemukan protein multifungsi yang dapat ditargetkan untuk mengganggu pemeliharaan rasa sakit,” kata Prof. Zachariou.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *