Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Relaksasi Membuat Kekhawatiran Lebih Besar

Beberapa orang menjadi lebih cemas ketika mereka berusaha untuk bersantai karena bersantai mengganggu kekhawatiran mereka, menurut penelitian baru.

Meskipun maksud dari latihan relaksasi adalah untuk mengurangi kecemasan , bagi sebagian orang, mereka memiliki efek sebaliknya.

Sebuah studi baru menyimpulkan bahwa, pada orang-orang ini, relaksasi bertentangan dengan strategi yang mereka gunakan untuk mengurangi dampak dari peristiwa negatif: terus menerus mengkhawatirkan.

Para penulis penelitian ini adalah Michelle Newman, seorang profesor psikologi, dan Hanjoo Kim, seorang mahasiswa pascasarjana di bidang psikologi, keduanya di Penn State University, di College Park, PA.

Tim ini merangkum temuan mereka dalam sebuah makalah yang muncul dalam Journal of Affective Disorders edisi Desember .

Kenapa khawatir?

Pada 2011, Prof. Newman mengembangkan teori “penghindaran kontras.” Dia menjelaskan, “Teori ini berkisar pada gagasan bahwa orang mungkin membuat diri mereka cemas dengan sengaja, sebagai cara untuk menghindari kekecewaan yang mungkin mereka dapatkan jika sesuatu yang buruk terjadi.”

Khawatir, menurut teori ini, pada dasarnya merupakan upaya untuk “membayar di muka” untuk sesuatu yang mungkin terjadi.

“Ini sebenarnya tidak membantu,” kata Prof. Newman. Namun, mengingat bahwa sebagian besar hal yang cenderung dikhawatirkan tidak pernah terjadi, kemungkinan otak mengambilnya, katanya, “‘Saya khawatir dan itu tidak terjadi, jadi saya harus terus khawatir.'”

“Orang-orang mungkin tetap cemas untuk mencegah perubahan besar dalam kecemasan,” lanjut Prof. Newman, “tetapi sebenarnya lebih sehat membiarkan diri Anda mengalami perubahan itu.”

Dia menambahkan, “Semakin Anda melakukannya, semakin Anda sadar bahwa Anda dapat melakukannya, dan lebih baik membiarkan diri Anda untuk santai pada waktu-waktu tertentu.”

Mempelajari relaksasi pada orang dengan kecemasan

Sejak 1980-an, komunitas medis telah mengakui adanya kecemasan yang disebabkan oleh relaksasi, meskipun mekanisme di baliknya telah menjadi misteri, menurut Prof. Newman. Dia curiga bahwa penghindaran kontras mungkin terlibat.

Seperti yang dijelaskan para peneliti dalam makalah mereka:

“Model penghindaran kontras mendalilkan bahwa individu dengan gangguan kecemasan umum […] takut lonjakan tajam dalam emosi negatif, dan dengan demikian lebih suka khawatir untuk mempertahankan pengaruh negatif mereka, daripada berada dalam keadaan yang lebih euthymic, seperti relaksasi.”

Tim bekerja dengan 96 mahasiswa di studi baru. Ini termasuk 32 peserta dengan gangguan kecemasan umum dan 34 dengan gangguan depresi mayor. Tiga puluh peserta tanpa gangguan bertugas sebagai kelompok kontrol.

Percobaan dimulai dengan latihan relaksasi. Kemudian, para peserta melihat video yang telah dipilih para peneliti dengan tujuan memunculkan ketakutan atau kesedihan.

Berharap untuk mengidentifikasi efek emosional bermanfaat yang tersisa dari latihan relaksasi, para peneliti kemudian memberikan kuesioner kepada setiap peserta. Tanggapan, para peneliti berharap, juga akan mengungkapkan tingkat sensitivitas terhadap perubahan emosional yang ditimbulkan oleh video.

Selanjutnya, para siswa berpartisipasi dalam set kedua latihan relaksasi, setelah itu mereka mengisi survei pada tingkat kecemasan yang mereka rasakan selama latihan.

Para peneliti menemukan bahwa orang-orang dengan gangguan kecemasan umum paling sensitif terhadap perubahan emosional yang ekstrem, dan mereka cenderung merasakan kecemasan yang paling besar saat mempraktikkan teknik relaksasi.

Kim mengamati bahwa “Orang yang lebih rentan terhadap kecemasan yang disebabkan oleh relaksasi sering kali adalah orang-orang dengan gangguan kecemasan yang mungkin membutuhkan relaksasi lebih dari yang lain.”

Pada orang dengan gangguan depresi mayor, efeknya, meskipun ada, kurang jelas.

Kim mencatat bahwa pengulangan penelitian pada orang dengan gangguan panik dan depresi ringan yang persisten juga bisa informatif.

Nilai penelitian

Wawasan yang disajikan dalam penelitian ini menunjukkan bahwa orang yang hidup dengan gangguan kecemasan umum dapat mengambil manfaat dari penelitian lanjutan.

Kim menduga bahwa “Mengukur kecemasan yang disebabkan relaksasi dan menerapkan teknik paparan yang menargetkan desensitisasi sensitivitas kontras negatif dapat membantu pasien mengurangi kecemasan ini.”

Selain itu, catat Prof. Newman, “Pelatihan mindfulness dan intervensi lain dapat membantu orang melepaskan dan hidup di saat ini.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *