Kabar Kesehatan – Salah Satu Area Otak Memainkan Peran Penting Dalam Kecanduan

Penelitian baru menemukan bahwa otak kecil, sebagian besar otak manusia yang menurut para ilmuwan terutama terlibat dalam kontrol motorik, dapat memainkan peran kunci dalam perilaku sosial. Temuan ini dapat membantu menginformasikan terapi masa depan untuk mengobati kecanduan. Penelitian terbaru telah mengisyaratkan fakta bahwa, selain gerakan, otak kecil juga dapat membantu mengendalikan fungsi kognitif, seperti bahasa, pembelajaran, dan perhatian.

Sekarang, para ilmuwan di Fakultas Kedokteran Albert Einstein di Bronx, NY, menyarankan bahwa area ini juga dapat mengatur pemrosesan hadiah dan kecanduan .

Kamran Khodakhah, Ph.D., yang adalah seorang profesor dan ketua Departemen Neuroscience Dominick P. Purpura di Einstein, memimpin penelitian baru. Para ilmuwan melakukan penelitian pada tikus.

Prof. Khodakhah dan timnya menerbitkan hasilnya di jurnal Science . Ilaria Carta, seorang peneliti doktoral di Einstein, dan Christopher Chen, Ph.D., keduanya adalah penulis pertama makalah ini.

Mengapa mempelajari otak kecil?

Prof. Khodakhah dan rekan-rekannya didorong dalam upaya penelitian mereka oleh studi yang lebih baru yang mengisyaratkan peran otak kecil dalam kecanduan dan interaksi sosial.

Sebagai contoh, beberapa penelitian telah menemukan bahwa otak kecil tidak berfungsi dengan baik pada orang dengan perilaku adiktif, gangguan spektrum autisme (ASD), sindrom afektif kognitif, dan skizofrenia .

Studi MRI lain telah menunjukkan bahwa otak orang yang hidup dengan kecanduan adalah hiperaktif dalam menanggapi rangsangan yang terkait dengan kecanduan mereka, seperti gambar jarum suntik.

“Gagasan bahwa otak kecil melakukan banyak hal di luar mengendalikan gerakan disambut dengan banyak skeptisisme,” jelas penulis senior penelitian, “dan tidak ada yang punya petunjuk nyata tentang bagaimana otak kecil dapat mempengaruhi pelepasan dopamin.”

Para ilmuwan menjuluki neurotransmitter “seks, narkoba, dan rock’n’roll” karena dopamin sebagai peran kunci dalam perilaku mencari hadiah. Ketika manusia – atau primata – menerima hadiah yang menyenangkan, baik itu pada akhir proses pembelajaran atau untuk tujuan rekreasi, tubuh mereka melepaskan hormon tersebut.

Area otak lain yang ilmuwan telah terlibat dalam pemrosesan hadiah adalah apa yang disebut ventral tegmental area (VTA). Jadi, dalam studi saat ini, para ilmuwan berhipotesis bahwa neuron di otak kecil entah bagaimana akan berkomunikasi dengan neuron VTA, yang bertanggung jawab untuk melepaskan dopamin.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *