Kabar Kesehatan – Segala Sesuatu yang Perlu Diketahui Tentang Pneumonia Aspirasi Bagian 1

Pneumonia aspirasi adalah jenis pneumonia yang mungkin terjadi jika seseorang bernafas dan bukannya menelannya. Kuman dari partikel makanan, air liur, muntahan, atau zat lain dapat menginfeksi saluran udara dan menyebabkan pneumonia aspirasi.

Dalam artikel ini, pelajari tentang penyebab dan faktor risiko pneumonia aspirasi , serta bagaimana dokter mendiagnosis kondisi tersebut.

Kami juga mencakup perawatan dan komplikasi, termasuk apakah seseorang dapat meninggal akibat infeksi.

Apa itu pneumonia aspirasi?

Pneumonia adalah infeksi yang disebabkan oleh kuman masuk ke paru-paru dan saluran udara.

Dalam pneumonia aspirasi, kuman-kuman ini masuk ke paru-paru karena seseorang secara tidak sengaja menghembuskan sesuatu ke dalam daripada menelannya.

Paru-paru yang sehat biasanya dapat menangani bakteri dari kecelakaan ini dan menyingkirkannya sebanyak mungkin dengan menyebabkan seseorang batuk.

Orang yang memiliki masalah batuk, sudah sakit, atau yang memiliki sistem kekebalan tubuh lebih rentan terhadap radang paru-paru aspirasi.

Pneumonia aspirasi paling sering terjadi pada individu yang lebih tua dan anak-anak yang lebih muda tetapi dapat menyerang siapa saja.

Bisakah Anda mati karena pneumonia aspirasi?

Dimungkinkan untuk mati dari pneumonia aspirasi sehingga dokter akan mengatasi kondisi ini sesegera mungkin.

Dokter akan memberikan pertimbangan khusus untuk perawatan setiap orang untuk memastikan mereka menerima antibiotik yang benar .

Komplikasi yang mengancam jiwa dapat terjadi jika orang tersebut sudah terlalu lama tanpa pengobatan atau memiliki sistem kekebalan yang lemah.

Penyebab dan faktor risiko

Pneumonia aspirasi sering terjadi jika seseorang memiliki sistem kekebalan tubuh yang terganggu dan menghirup sebuah benda yang mengandung banyak kuman.

Dalam banyak kasus, orang itu akan batuk secara otomatis, yang akan mengusir partikel-partikel yang tidak diinginkan dan mencegah pneumonia aspirasi berkembang.

Orang-orang yang memiliki kemampuan untuk batuk mungkin lebih berisiko mengalami infeksi karena menghirup sesuatu, terutama jika objeknya besar atau merupakan sumber kuman infeksi.

Faktor risiko lain untuk pneumonia aspirasi meliputi:

  • gangguan atau disfungsi esofagus
  • menggunakan relaksan otot, sedatif, atau anestesi
  • menggunakan atau menyalahgunakan alkohol atau obat-obatan
  • masalah gigi
  • masalah dengan saraf (gangguan neurologis)
  • kanker tenggorokan
  • pukulan
  • penyitaan
  • serangan jantung
  • koma
  • penyakit gastrointestinal reflux ( GERD ) ataumulas
  • gangguan yang mengganggu kondisi mental, seperti demensia

Jenis kuman yang menginfeksi paru-paru atau saluran udara besar juga dapat berubah tergantung pada banyak faktor, tetapi mereka biasanya Streptococcus pneumonia , Staphylococcus aureus , atau bakteri infeksius gram negatif.

Gejala

Pneumonia aspirasi dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk:

  • kesulitan menelan
  • sesak nafas atau kesulitan bernafas
  • kelelahan
  • sakit dada
  • mengi
  • kulit agak biru
  • demam tinggi
  • berkeringat

Siapa saja dengan gejala ini harus segera menghubungi dokter untuk diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Tanda-tanda seperti dahak berwarna dan demam tinggi pada anak-anak atau orang dewasa yang lebih tua membenarkan perjalanan ke perawatan mendesak.

Bersambung ke bagian dua …

About The Author

Reply