Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Sel-Sel Lemak Dapat Menjelaskan Mengapa Melanoma Menjadi Agresif Bagian 1

Penelitian baru mungkin menemukan jawaban untuk pertanyaan yang telah menyibukkan para ilmuwan selama bertahun-tahun: Apa yang membuat melanoma menjadi ‘agresif dan keras’? Jawabannya membawa beberapa implikasi terapeutik yang penting.

Meskipun hanya 1% dari semua kanker kulit , melanoma adalah penyebab kematian terkait kanker kulit.

Menurut perkiraan American Cancer Society, pada tahun 2019 dan di Amerika Serikat, dokter akan mendiagnosis 96.480 kasus baru melanoma, dan 7.230 orang akan meninggal karena penyakit tersebut.

Ketika kanker terlokalisasi, atau in situ, prospek 5 tahun mendekati 100%. Namun, ketika kanker berlanjut, tingkat kelangsungan hidup dapat turun hingga 23%.

Tapi apa yang menyebabkan melanoma menjadi agresif? Sebuah studi baru, muncul dalam jurnal Science Signaling , telah menemukan jawaban yang menarik.

Profesor Carmit Levy dan Dr. Tamar Golan, dari Departemen Genetika Manusia dan Biokimia di Sackler School of Medicine di Universitas Tel Aviv, di Israel, memimpin penelitian baru.

Bagaimana sel-sel lemak membantu melanoma berkembang

Prof Levy dan rekannya mengumpulkan lusinan sampel jaringan dari orang yang telah didiagnosis dengan melanoma di Wolfson Medical Center dan Tel Aviv Medical Center, keduanya di wilayah metropolitan Tel Aviv.

Memeriksa sampel biopsi mengungkapkan bahwa, pada awalnya, tumor tumbuh dalam fase “lateral” di lapisan epidermis atas kulit. Meskipun tahap ini proliferatif, ini sangat bisa diobati.

Namun, pada titik tertentu, tumor memasuki tahap “vertikal,” lebih agresif, di mana mereka mulai menyerang lapisan kulit yang lebih dalam yang mengandung lemak. Jadi, para peneliti bertanya, apa yang menyebabkan “saklar metastasis” ini?

Analisis klinis sel in situ melanoma – dari melanoma dalam tahap yang sangat dapat diobati – menunjukkan bahwa adiposit, atau sel lemak, yang biasanya berada di lapisan kulit yang lebih dalam, telah naik ke lapisan dermis atas, dekat dengan sel melanoma. Peristiwa ini berkorelasi dengan agresivitas penyakit.

Lebih lanjut, percobaan kultur sel lemak dan sel melanoma mengungkapkan bahwa sel lemak mengeluarkan dua sitokin yang memicu sakelar metastasis.

Yakni, mereka mengeluarkan interleukin-6 dan tumor necrosis factor-alpha, yang merupakan sitokin, atau protein, yang memiliki kemampuan untuk mengubah ekspresi gen.

“Kami bertanya pada diri sendiri apa yang dilakukan sel-sel lemak (dekat sel melanoma) dan mulai menyelidiki,” jelas Prof. Levy.

“Kami menempatkan sel-sel lemak di cawan petri dekat sel melanoma dan mengikuti interaksi di antara mereka.”

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *