Kabar Kesehatan – Sistem Prediksi Dapat Membantu Mencegah Sakit Migrain

Penelitian baru menyajikan simulasi sistem yang memprediksi terjadinya serangan migrain dengan tingkat akurasi yang tinggi. Mampu meramalkan migrain dapat membantu meringankan atau bahkan mencegah rasa sakit sama sekali. Meski obat membantu meringankan rasa sakit, fakta bahwa orang harus menunggu sampai mereka merasakan tanda-tanda pertama migrain yang kerap mengurangi keefektifan obat penghilang rasa sakit.

Tapi sekarang, tim peneliti berbasis di Spanyol telah mensimulasikan sistem prediksi migrain yang bisa segera memperbaiki kehidupan orang-orang yang terkena migrain. Mengetahui kapan serangan menyerang bisa secara drastis memperbaiki keefektifan obat penghilang rasa sakit, para periset menjelaskan, membantu pasien menghentikan rasa sakit.

Josué Pagán Ortiz, dari Universidad Politécnica de Madrid di Spanyol, dan rekannya merancang sistem ini. “Dalam penelitian kami sebelumnya kami mengembangkan sebuah prototipe untuk mengumpulkan informasi data hemodinamik dari penderita migrain dalam skenario rawat jalan,” jelasnya. Data hemodinamik mengacu pada variabel yang “mengumumkan” timbulnya serangan migrain, dan ini termasuk suhu kulit permukaan, sifat listrik kulit, denyut jantung, dan saturasi oksigen kapiler.

“Kami menciptakan model prediktif yang dipersonalisasi secara offline, di server dan komputer kami, dan kami ingin mengujinya secara real time untuk menghasilkan alarm dan membiarkan pasien mengetahui sebelumnya, kapan rasa sakit migrain akan dimulai.”

“Apa yang kita simulasi adalah perilaku prototipe kita saat ini dalam skenario nyata,” lanjutnya. “Kami mensimulasikan kondisi bahwa perangkat pemantauan ambulatori yang sesungguhnya menderita: pemutusan sensor, kebisingan, dan lain-lain, dan kami mempelajari bagaimana hal ini dapat mempengaruhi keandalan prediksi migrain.”

“Kami menunjukkan teknik untuk mengurangi efek dan menyimpan prediksi yang akurat,” Pagán Ortiz menambahkan. “Di sisi lain, kami mempelajari bagaimana sistem ini dapat mengingatkan pasien. Kami melihat perilaku prediktif dan bagaimana perangkat pemantau simulasi menghasilkan peringatan.” Pagán Ortiz mengatakan, “Simulasi menunjukkan bahwa sangat cocok untuk membawa ke dunia nyata semua metodologi yang telah kami kembangkan untuk memprediksi migrain dan menghasilkan alarm secara real time untuk memperingatkan pasien terlebih dahulu.”

Lebih khusus lagi, “tingkat keberhasilan prediksi rata-rata” sistem adalah 76 persen, dan periode rata-rata waktu sebelum awalan adalah 25 menit, yang cukup waktu untuk melakukan intervensi sehingga mengurangi rasa sakit atau mencegahnya sama sekali.

Langkah selanjutnya adalah penerapan dan pengujian perangkat nyata dengan pasien yang sebenarnya. Bekerja dengan pasien nyata untuk menyarankan perubahan cara mereka mengobati penyakit mereka adalah masalah serius yang harus dihadapi, dan itu memerlukan banyak persetujuan hukum yang sedang kita kerjakan sekarang.”

About The Author

Reply