Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Statin Kemungkinan Dapat Melipatgandakan Risiko Diabetes Tipe 2

Penelitian baru menemukan peningkatan risiko diabetes tipe 2 di antara orang-orang yang menggunakan statin dalam upaya untuk menurunkan kadar kolesterol mereka dan mencegah penyakit jantung.

Banyak orang menggunakan statin untuk menurunkan kolesterol dan mengurangi risiko kejadian kardiovaskular, seperti penyakit jantung koroner dan serangan jantung . Di Amerika Serikat, sekitar 83% orang berusia antara 40 dan 59 tahun yang menggunakan obat penurun kolesterol menggunakan statin.

Meskipun statin efektif dalam mencegah penyakit kardiovaskular, beberapa percobaan sebelumnya telah menyarankan bahwa mereka dapat meningkatkan risiko diabetes .

Sebuah studi baru, yang dipimpin oleh Victoria Zigmont, seorang peneliti pascasarjana di bidang kesehatan masyarakat di The Ohio State University di Columbus, lebih lanjut mengeksplorasi hubungan ini. Temuan, yang muncul dalam jurnal Diabetes Metabolism Research and Reviews, menunjukkan bahwa statin memang dapat meningkatkan risiko kondisi kronis ini.

Statin dan peningkatan risiko diabetes

Zigmont dan tim memeriksa catatan kesehatan 4.683 pria dan wanita yang bebas diabetes pada awal penelitian tetapi berisiko terkena penyakit jantung . Dari total jumlah peserta, 16% – atau 755 orang – menggunakan statin resep pada awal penelitian, pada tahun 2011. Studi ini berakhir pada 2014.

Zigmont dan tim menjelaskan perancu seperti jenis kelamin, usia, etnis, pendidikan, kadar kolesterol dan trigliserida, indeks massa tubuh ( BMI ), lingkar pinggang, dan berapa kali peserta mengunjungi dokter mereka.

Analisis mengungkapkan bahwa orang yang memakai statin lebih dari dua kali lebih mungkin untuk menerima diagnosis diabetes daripada mereka yang tidak minum obat.Selain itu, orang yang memakai statin selama lebih dari 2 tahun lebih dari tiga kali lebih mungkin mengembangkan diabetes.

“Fakta bahwa peningkatan durasi penggunaan statin dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes – sesuatu yang kita sebut hubungan yang tergantung dosis – membuat kita berpikir bahwa ini kemungkinan merupakan hubungan kausal,” jelas Zigmont.

Selain itu, analisis mengungkapkan bahwa mereka yang menggunakan statin memiliki risiko gula darah tinggi 6,5% lebih tinggi, sebagaimana pemeriksaan ditentukan oleh nilai HbA1c.

“Yang mengatakan, statin sangat efektif dalam mencegah serangan jantung dan stroke . Saya tidak akan pernah merekomendasikan orang berhenti memakai statin yang telah mereka resepkan berdasarkan penelitian ini, tetapi harus membuka diskusi lebih lanjut tentang pencegahan diabetes dan kesadaran pasien dan penyedia layanan. masalah ini,” kata Victoria Zigmont.

Mempelajari kekuatan dan keterbatasan

Para peneliti mencatat beberapa kekuatan penelitian mereka, seperti memiliki sampel studi besar hampir 5.000 orang dan menggunakan data “dunia nyata” dari dokter. Juga, memiliki akses ke pengukuran biometrik berarti para peneliti dapat mempertimbangkan dan menyesuaikan nilai sebelum penggunaan statin.

Menggunakan data farmasi memungkinkan para peneliti untuk “secara akurat mengukur kelas dan intensitas statin,” tetapi kelemahan dari penelitian ini adalah bahwa para peneliti tidak dapat menjelaskan kepatuhan peserta dengan resep mereka.

Juga, penelitian ini terbatas pada “individu yang diasuransikan yang secara rutin dipantau oleh penyedia layanan kesehatan,” sehingga para peneliti tidak dapat menggeneralisasi hasil mereka di luar kelompok ini. Selanjutnya, semua peserta berkulit putih.

Akhirnya, para peneliti tidak dapat menjelaskan obat-obatan lain yang mungkin diambil oleh para peserta, juga tidak mempertimbangkan kebiasaan kesehatan lainnya, seperti status merokok atau penggunaan alkohol. Demikian pula, para peneliti tidak mengetahui apakah para peserta memiliki pradiabetes pada awal penelitian atau tidak.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *