Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Stimulasi Otak Dapat Mengurangi Perilaku Agresif Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai stimulasi otak yang dapat mengurangi perilaku agresif.

Mereka diminta untuk menilai seberapa besar kemungkinan mereka akan menggambarkan diri mereka sebagai orang yang melakukan kekerasan dalam skenario tersebut, dengan skala dari 0 (sangat tidak mungkin) hingga 10 (sangat mungkin).

Mereka juga diminta untuk menilai seberapa tercela secara moral tindakan-tindakan yang digambarkan dalam skenario tersebut bagi mereka.

Para peserta yang menerima stimulasi korteks prefrontal 20 menit kurang cenderung mempertimbangkan kekerasan fisik dan seksual, dibandingkan dengan mereka yang berada di kelompok kontrol.

Orang-orang ini memiliki peluang 47 persen lebih rendah untuk mempertimbangkan serangan fisik, dan kemungkinan 70 persen lebih rendah untuk merenungkan pelecehan seksual.

Mengomentari implikasi dari temuan ini, psikolog dan rekan penulis studi Adrian Raine mengatakan, “Ini melihat kejahatan kekerasan dari perspektif kesehatan masyarakat.”

“Secara historis kami belum mengambil pendekatan semacam ini untuk intervensi di sekitar kekerasan,” ia menjelaskan. “Tapi ini janji. Kami hanya melakukan satu sesi 20 menit dan kami melihat efeknya. Bagaimana jika kami memiliki lebih banyak sesi? Bagaimana jika kami melakukannya tiga kali seminggu selama sebulan?”

‘kebalikan’ dari lobotomi?

Para peneliti berpendapat bahwa hasil penelitian mereka menunjukkan bahwa intervensi semacam itu – mungkin dalam kombinasi dengan terapi lain, seperti terapi perilaku kognitif – bisa menjadi cara minimal invasif untuk mengendalikan perilaku kekerasan.

“Kami mencoba menemukan intervensi biologis jinak yang akan diterima masyarakat, dan stimulasi arus langsung transkranial adalah risiko minimal,” kata Raine.

“Ini bukan lobotomi frontal. Faktanya, kita mengatakan sebaliknya, bahwa bagian depan otak harus lebih terhubung ke bagian otak yang lain,” kata Adrian Raine.

Namun, tim mengakui bahwa, bahkan dengan temuan yang menjanjikan seperti itu, ini hanyalah langkah pertama dalam proses panjang mencari tahu apa pendekatan terbaik yang mungkin ketika datang untuk menggunakan stimulasi otak sebagai terapi untuk individu yang cenderung berperilaku kasar.

Studi ini pertama-tama harus direplikasi, dan hasilnya terkonsolidasi, catat Choy.

“Ini bukan peluru ajaib yang akan menghapus agresi dan kejahatan,” akui Raine. “Tapi,” dia melanjutkan dengan bertanya, “dapatkah stimulasi arus-langsung transkranial ditawarkan sebagai teknik intervensi untuk pelanggar pertama kali, untuk mengurangi kemungkinan mereka melakukan kembali tindakan kekerasan?”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *