Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Stimulasi Otak dapat Secara Efektif Bermanfaat untuk Depresi Berat Bagian 1

Para peneliti yang memantau orang-orang dengan implan stimulasi otak dalam selama 8 tahun menunjukkan bahwa perawatan ini dapat bermanfaat bagi mereka yang mengalami depresi berat.

Regulator di Amerika Serikat telah menyetujui stimulasi otak dalam untuk pengobatan penyakit Parkinson , epilepsi , tremor esensial , dan gangguan obsesif-kompulsif .

Perawatan ini melibatkan penanaman kabel ke otak dan stimulator di dada atau perut.

Stimulator mengirimkan pulsa listrik kecil ke kabel sepanjang kabel penghubung di bawah kulit. Dokter terkadang menyebut stimulator sebagai alat pacu jantung.

Ahli bedah menanamkan kabel ke area otak yang bertanggung jawab atas gejala kondisi tertentu. Dalam kasus penyakit Parkinson, misalnya, mereka menanamkannya ke dalam area otak yang mengontrol gerakan.

Dalam studi baru American Journal of Psychiatry , para ahli bedah telah menanamkan kabel ke cingulate subcallosal (SCC).

Penulis senior penelitian ini adalah Dr. Helen S. Mayberg, yang adalah seorang profesor neurologi, bedah saraf, psikiatri, dan ilmu saraf di Fakultas Kedokteran Icahn di Mount Sinai di New York, NY, dan direktur pendiri Nash Family Center-nya. untuk Terapi Sirkuit Lanjutan.

Mayberg dan timnya telah mempelajari SCC sebagai target potensial untuk depresi berat selama lebih dari satu dekade.

Dalam sebuah studi tahun 2005 , mereka menunjukkan bagaimana stimulasi otak dalam pada SCC dapat bermanfaat bagi orang dengan depresi berat yang tidak menanggapi perawatan lain yang tersedia.

Hasil awal tidak mengkonfirmasi temuan sebelumnya

Setelah temuan ini, studi label terbuka kecil lainnya dari orang dengan depresi berat yang menerima pengobatan yang sama juga menunjukkan manfaat yang sama.

Studi label terbuka adalah studi di mana semua peserta dan orang yang memberikan pengobatan tahu tentang hal itu, dan tidak ada kelompok dummy atau plasebo .

Namun, dalam uji klinis acak yang dilakukan di beberapa pusat, para peneliti menghentikan penelitian lebih awal.

Mereka melakukan ini karena sementara pengobatan tampak aman dan layak, tidak ada perbaikan signifikan secara statistik dalam gejala depresi setelah 6 bulan.

Dalam uji coba itu, para peneliti telah membandingkan efek dari perawatan nyata dengan yang dari perawatan palsu. Baik peserta maupun orang-orang yang memberi mereka perawatan tidak tahu siapa yang ada di kelompok mana.

Contoh dari stimulasi otak dalam yang palsu adalah di mana implantasi dan pemantauan stimulator sama seperti yang asli, tetapi perangkat tidak mengirim pulsa ke kabel di otak.

Sementara itu, Prof. Mayberg dan timnya terus mengikuti peserta dari penyelidikan sebelumnya untuk melihat apa yang terjadi dalam periode yang lebih lama.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *