Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Stimulasi Otak dapat Secara Efektif Bermanfaat untuk Depresi Berat Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai stimulasi otak dapat secara efektif bermanfaat untuk depresi berat.

Perlu tetap berada di jalur untuk melihat peningkatan

“Terlepas dari kenyataan bahwa uji coba yang lebih besar dihentikan lebih awal,” komentarnya, “apa yang saya dan rekan saya lihat ketika kami terus mengikuti pasien dari uji coba awal kami adalah bahwa seiring waktu, mereka menjadi lebih baik dan, tidak hanya itu, mereka tetap lebih baik. “

“Jadi, kami tetap mengikuti kursus,” tambahnya, menjelaskan bahwa “[8] selama 8 tahun pengamatan, sebagian besar peserta penelitian kami mengalami respons antidepresan terhadap stimulasi otak dalam Area 25 yang kuat dan berkelanjutan.”

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), depresi mempengaruhi lebih dari 300 juta orang di seluruh dunia.

Gejala-gejala depresi berat bisa sangat parah sehingga sangat mengurangi kualitas hidup dan kemampuan seseorang untuk melakukan kegiatan sehari-hari.

Pada 2017, diperkirakan 7,1% orang dewasa di AS mengalami satu atau lebih episode depresi utama.

Gangguan bipolar , yang biasa disebut dokter sebagai manik depresi, memiliki beberapa gejala yang tumpang tindih dengan depresi. Tumpang tindih ini dapat mempersulit diagnosis, terutama jika orang dengan kondisi tersebut mencari bantuan medis saat mereka mengalami episode depresi.

Perkiraan dari National Institute of Mental Health, salah satu National Institutes of Health (NIH), menunjukkan bahwa 4,4% orang dewasa di AS akan memiliki gangguan bipolar di beberapa titik dalam hidup mereka.

Tanggapan ‘Kuat dan berkelanjutan’

Untuk studi baru, para peneliti menganalisis data yang telah mereka kumpulkan selama 4-8 tahun pada 28 orang yang berpartisipasi dalam uji klinis label terbuka stimulasi otak dalam SCC untuk depresi yang tidak menanggapi perawatan lain.

Dari partisipan, 20 memiliki gangguan depresi mayor, dan tujuh memiliki bipolar II, suatu bentuk di mana episode manik, atau “tertinggi,” kurang ekstrim. Peserta ke-28 memiliki diagnosis awal depresi berat tetapi kemudian menerima diagnosis bipolar II.

Hasil menunjukkan bahwa tingkat respons tetap di atau di atas 50%, sementara tingkat remisi tetap di atau di atas 30% selama 2-8 tahun masa tindak lanjut.

Lebih dari seperlima (21%) dari peserta menunjukkan tanggapan berkelanjutan terhadap pengobatan untuk seluruh tindak lanjut mereka setelah tahun pertama. Selain itu, untuk tiga perempat dari kelompok, tanggapan yang kuat terhadap pengobatan diadakan untuk setidaknya setengah dari tindak lanjut mereka.

Dari 28 peserta, 14 menyelesaikan setidaknya 8 tahun masa tindak lanjut, dan 11 lainnya menyelesaikan setidaknya 4 tahun.

Para peneliti menyimpulkan bahwa temuan ini mengkonfirmasi bahwa stimulasi otak dalam jangka panjang dari SCC untuk depresi yang resisten terhadap pengobatan adalah aman.

Selama setidaknya 8 tahun pengamatan, “sebagian besar peserta mengalami respons antidepresan yang kuat dan berkelanjutan,” tambah mereka.

Tim ini mengikuti kemajuan dari 23 peserta yang melanjutkan perawatan.

“Sementara uji klinis umumnya disusun untuk membandingkan perawatan aktif dan plasebo dalam jangka pendek,” kata penulis penelitian pertama dan yang terkait, Dr. Andrea L. Crowell, “hasil penelitian kami menunjukkan bahwa kekuatan terpenting [stimulasi otak dalam] dalam hal ini populasi klinis yang sulit diobati terletak pada efeknya yang berkelanjutan dalam jangka panjang. “

Crowell adalah asisten profesor psikiatri dan ilmu kesehatan perilaku di Fakultas Kedokteran Universitas Emory di Atlanta, GA.

“Bagi orang yang menderita depresi yang tak terhindarkan, kemungkinan bahwa DBS dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dan berkelanjutan dalam gejala depresi selama beberapa tahun akan menjadi berita baik,” kata Andrea L. Crowell.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *