Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Stimulasi Otak Otak Memperlambat Perkembangan Parkinson

Belum ada obat untuk Parkinson, dan obat yang tersedia hanya bisa meredakan gejala. Namun, sebuah penelitian baru menemukan bahwa stimulasi otak dalam dapat memperlambat perkembangan tremor.

Penyakit Parkinson adalah kondisi neurodegeneratif yang mempengaruhi sekitar 500.000 orang di Amerika Serikat.

Karena kondisi ini sebagian besar mempengaruhi orang dewasa yang lebih tua, jumlah orang yang terkena kemungkinan akan meningkat sejalan dengan usia rata-rata penduduk.

Penyakit ini disebabkan oleh hilangnya neuron di bagian otak yang disebut substansia nigra.

Hilangnya sel di wilayah ini mengarah pada penurunan tingkat dopamin dan berbagai gejala.

Mengobati tremor

Salah satu gejala paling umum dari penyakit Parkinson adalah tremor; sering mulai di tangan, cenderung memburuk sebagai penyakit berlangsung.

Beberapa obat membatasi tremor, seperti halnya stimulasi otak dalam (DBS). Kabel berujung elektroda dimasukkan ke otak dan dihubungkan ke alat yang mirip dengan alat pacu jantung, ditanam di bawah kulit di dada atau perut.

DBS akan memberikan stimulasi frekuensi tinggi ke otak, yang mengurangi tremor . Ini tidak berhasil untuk semua orang dan itu bukan obat, tetapi telah memberikan beberapa pasien dengan kehidupan baru.

Pada tahun 2006, uji coba DBS baru merekrut sekelompok orang dengan penyakit Parkinson tahap awal. Ini dianggap kontroversial karena, pada saat itu, DBS adalah perawatan terakhir; itu hanya digunakan jika gejala seseorang tidak lagi merespon obat.

Penelitian dilakukan di Vanderbilt University Medical Center di Nashville, TN. Temuan baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Neurology . Hasilnya memiliki potensi untuk mengubah pendekatan ilmu kedokteran untuk tahap awal Parkinson.

Bisakah DBS memperlambat perkembangan?

Para peserta ditugaskan ke salah satu dari dua kelompok. Satu menerima DBS plus obat-obatan, dan kelompok lain hanya menerima obat.

Mereka menemukan bahwa mereka yang berada di kelompok hanya obat tujuh kali lebih mungkin untuk mengembangkan tremor istirahat baru dalam 2 tahun berikutnya dibandingkan dengan DBS plus kelompok obat.

Demikian pula, 86 persen dari kelompok obat mengalami tremor pada anggota tubuh yang awalnya tidak terpengaruh, tetapi hanya 46 persen dari kelompok DBS. Juga, empat tremor pasien DBS benar-benar membaik, dan satu tremor pasien berhenti sepenuhnya.

“Temuan mengenai perkembangan tremor benar-benar luar biasa. Hal ini menunjukkan bahwa DBS diterapkan pada stadium awal penyakit Parkinson dapat memperlambat perkembangan tremor, yang luar biasa karena tidak ada perawatan untuk Parkinson yang telah terbukti memperlambat perkembangan setiap elemen penyakit,” kata Penulis studi senior Dr. David Charles.

Terlepas dari temuan positif ini, Administrasi Makanan dan Obat (FDA) telah menyetujui studi multisenter fase III yang jauh lebih besar. Mereka berharap melibatkan 280 orang dengan penyakit Parkinson tahap awal.

Dr Charles bersemangat tentang masa depan penelitian Parkinson tetapi menjelaskan bahwa diperlukan kehati-hatian.

Dia mengatakan bahwa “[t] dia bidang terapi DBS untuk penyakit Parkinson sedang bergerak menuju tahap awal pengobatan, oleh karena itu, kita harus melakukan percobaan penting untuk memastikan keselamatan pasien dan menyediakan komunitas medis Parkinson dengan bukti medis terbaik untuk memandu pengobatan. “

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *