Kabar Kesehatan – Stres Pada Ayah Bisa Mempengaruhi Otak Anak

Selama masa hidupnya, pengalaman stres seorang ayah dapat mengubah spermanya dengan cara yang mempengaruhi perkembangan keturunannya. Termasuk otak mereka dan bagaimana mereka merespons stres.

Sebuah studi yang dipresentasikan baru-baru ini pada pertemuan tahunan Asosiasi Amerika untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan tahun 2018 , yang diadakan di Austin, TX, mengungkapkan wawasan baru tentang bagaimana hal ini terjadi.

Sudah ditetapkan bahwa pengalaman seorang ibu selama kehamilan – termasuk kualitas makanan, stres , dan infeksinya – dapat mempengaruhi perkembangan keturunannya, termasuk otak mereka.

Penelitian baru – yang dipimpin oleh Tracy Bale, seorang profesor farmakologi di University of Maryland School of Medicine di Baltimore – meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana ayah juga dapat mempengaruhi perkembangan otak anak-anak mereka.

Studi yang belum dipublikasikan, menyangkut bidang epigenetika, berkaitan dengan faktor – faktor yang dapat mengubah instruksi yang ada dalam kode DNA kita tanpa mengubah kode itu sendiri.

Perubahan epigenetik memainkan peran penting dalam kesehatan dan penyakit. Misalnya, mereka dapat mengubah apa yang terjadi di sel dengan menyalakan dan mematikan gen dan dengan menentukan protein mana yang dihasilkan.

Lebih jauh lagi, ada bukti yang meningkat dari epigenetik mengenai bagaimana paparan lingkungan dan pengalaman satu generasi dapat mempengaruhi perkembangan biologis dan risiko penyakit di masa depan melalui mekanisme pewarisan.

Kanker adalah salah satu penyakit manusia pertama yang dihubungkan oleh peneliti dengan perubahan epigenetik.

Studi sejak awal 1980-an menemukan bahwa jaringan tumor dari orang-orang dengan kanker kolorektal memiliki lebih sedikit tanda epigenetik yang dikenal sebagai metilasi DNA daripada jaringan normal dari individu yang sama.

Studi baru ini mengungkapkan proses dimana masa stres ringan pada tikus jantan dapat mengubah penanda epigenetik spesifik dalam sperma mereka untuk membentuk perkembangan otak dan mengganggu respons stres keturunan mereka.

Dalam karya sebelumnya , Prof. Bale – kemudian di University of Pennsylvania di Philadelphia – menemukan bahwa perubahan epigenetik disampaikan melalui microRNA, sebuah keluarga molekul yang dapat menghidupkan dan mematikan gen. Sementara mereka tidak kode untuk protein, microRNAs dapat mempengaruhi produksi mereka.

Pekerjaan itu menunjukkan bahwa keturunan yang dimiliki oleh tikus dewasa yang telah mengalami “periode kronis stres ringan” memiliki respons stres yang terganggu.

Contoh tantangan stres ringan termasuk memindahkan hewan ke kandang baru dan memperlihatkannya pada air seni spesies predator, seperti rubah.

Penelitian lain telah menunjukkan bahwa perubahan pada respons stres normal dapat dikaitkan dengan gangguan stres pasca trauma, depresi, dan kondisi kejiwaan lainnya.

Pada pertemuan tersebut, Prof. Bale mempresentasikan karya terbarunya, di mana dia menemukan mekanisme biologis yang memungkinkan perubahan pada microRNA ayah untuk diteruskan ke keturunannya.

About The Author

Reply