Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Struktur Otak Dapat Memainkan Peran Kunci Dalam Psikosis

Penelitian baru menemukan bahwa memiliki pleksus koroid yang lebih besar, yang merupakan struktur otak vital, dapat terlibat dalam psikosis.

Variasi dalam struktur pleksus koroid, yang menghasilkan cairan serebrospinal (CSF), dapat memainkan peran kunci dalam psikosis .

Sebuah tim yang dipimpin oleh Dr. Paulo Lizano – dari Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston, MA – kini telah menyelidiki struktur vital ini.

Dengan melakukan itu, mereka menemukan bahwa mungkin ada hubungan antara ukurannya dan perkembangan psikosis.

Pleksus koroid dan produknya, CSF, adalah bagian penting dari sistem neurologis. CSF membantu melindungi otak di dalam tengkorak, dan pleksus koroid membentuk penghalang antara otak dan CFS, yang membantu menyaring racun dan mencegah komponen darah memasuki otak.

Ini juga memungkinkan beberapa molekul untuk lewat, termasuk yang terlibat dengan sistem kekebalan tubuh.

Studi ini – yang sekarang muncul dalam American Journal of Psychiatry – melibatkan tiga kelompok orang: peserta dengan diagnosis psikosis, salah satu kerabat tingkat pertama mereka, dan orang-orang yang tidak memiliki riwayat psikosis (kontrol).

Setiap peserta menjalani pemindaian otak MRI struktural, dan para peneliti menemukan bahwa volume pleksus koroid lebih besar pada mereka yang memiliki psikosis.

Mereka juga menemukan bahwa volume pleksus koroid di antara kerabat tingkat pertama lebih besar daripada kontrol tetapi lebih kecil dari pada mereka yang menderita psikosis.

Temuan tambahan

Namun, ini bukan satu-satunya temuan signifikan dari kelompok dengan psikosis.

Para peneliti juga menemukan bahwa volume pleksus koroid yang lebih besar berkorelasi dengan berkurangnya materi abu-abu, volume amygdala yang lebih kecil, skor kognitif yang lebih rendah, volume ventrikel yang lebih besar, dan tingkat konektivitas saraf yang lebih rendah.

Meskipun mereka belum dapat mengatakan dengan pasti, para peneliti percaya bahwa temuan ini juga dapat menawarkan petunjuk tentang patologi psikosis.

Tim juga menemukan bahwa orang dengan pleksus koroid yang membesar memiliki tingkat sel pensinyalan yang tinggi yang terkait dengan sistem kekebalan tubuh, yang disebut interleukin 6 (IL-6).

IL-6 dapat melintasi penghalang antara otak, darah, dan CSF. Hasilnya patut diperhatikan; tim menjelaskan bahwa orang yang menderita skizofrenia dan gangguan bipolar sering memiliki tingkat IL-6 yang lebih tinggi. Lizano dan rekan menyimpulkan:

“Temuan kami menunjukkan keterlibatan pleksus koroid di seluruh spektrum psikosis, dengan mekanisme potensial yang melibatkan sistem kekebalan-saraf, yang berfungsi dalam mengatur otak dan berinteraksi dengan sistem kekebalan dan peradangan tubuh.”

Apa itu psikosis?

Menurut National Institute of Mental Health , psikosis mengacu pada sekelompok kondisi yang mempengaruhi pikiran ketika seseorang mengalami “kehilangan kontak dengan kenyataan.”

Selama episode psikotik, pikiran dan persepsi seseorang terganggu. Mereka mungkin kesulitan memahami apa yang nyata dan apa yang tidak.

Beberapa gejala psikosis meliputi:

  • delusi, atau keyakinan salah
  • halusinasi, seperti melihat atau mendengar hal-hal yang tidak dilakukan orang lain
  • ucapan tidak koheren
  • perilaku yang tidak pantas

Para ahli mengatakan bahwa tidak ada satu pun penyebab psikosis. Ini bisa menjadi gejala kondisi kesehatan mental seperti skizofrenia. Ada juga beberapa penyebab potensial lainnya, termasuk beberapa kondisi medis, penggunaan obat dan alkohol, obat resep tertentu, dan kurang tidur .

Ada beberapa diskusi ilmiah pada 1920-an tentang kemungkinan peran pleksus koroid dalam skizofrenia atau gangguan bipolar. Namun, belum ada banyak penelitian khusus pada topik sebelum penelitian ini.

Meskipun masih banyak penelitian yang masih diperlukan, penelitian ini menunjukkan bahwa mungkin ada hubungan antara pleksus koroid yang membesar dan psikosis.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *