Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Studi Otak Dapat Menjelaskan Mengapa Depresi Lebih Sering Terjadi Pada Wanita

Para peneliti telah memindai otak dari 115 partisipan dan menemukan bahwa peradangan dapat menyebabkan hilangnya kesenangan – disebut anhedonia – pada wanita tetapi tidak pada pria.

Depresi , “penyebab utama kecacatan di seluruh dunia,” jauh lebih umum pada wanita daripada pada pria. Di seluruh dunia, lebih dari 300 juta orang hidup dengan depresi .

Di antara orang muda berusia antara 14 dan 25, wanita lebih dari dua kali lebih mungkin mengalami depresi dibandingkan pria.

Meskipun perbedaan-perbedaan ini menjadi kurang menonjol pada dewasa nanti, perkiraan global masih menunjukkan peningkatan 1,7 kali lipat dalam prevalensi depresi di kalangan wanita, dibandingkan dengan pria.

Anhedonia adalah salah satu ciri utama dari gangguan depresi mayor. Anhedonia menggambarkan ketidakmampuan untuk memperoleh kesenangan atau kesenangan dari aktivitas yang dulu terasa menyenangkan.

Pada tingkat neurologis, anhedonia hadir sebagai aktivitas yang berkurang di area pemrosesan hadiah otak, yang disebut ventral striatum .

Penelitian baru menyoroti bagaimana perbedaan jenis kelamin dalam depresi memanifestasikan diri di otak. Secara khusus, para ilmuwan menunjukkan bagaimana peradangan memengaruhi respons otak terhadap hadiah secara berbeda pada pria dan wanita.

Naomi Eisenberger, Ph.D., seorang profesor di University of California, Los Angeles, adalah penulis senior makalah ini, yang muncul dalam jurnal Biological Psychiatry: Cognitive Neuroscience and Neuroimaging.

Anhedonia sebagai respons terhadap peradangan

Eisenberger dan rekannya memberikan dosis rendah endotoksin – untuk memicu peradangan – atau plasebo untuk pria dan wanita yang bebas dari depresi.

Secara total, penelitian ini melibatkan 115 peserta, 69 di antaranya adalah perempuan. Para peneliti secara acak menugaskan peserta untuk kelompok kontrol / plasebo atau kelompok endotoksin dosis rendah.

Dua jam setelah intervensi, yang merupakan puncak reaksi peradangan terhadap toksin, para peserta diminta untuk menyelesaikan tugas di mana mereka harus mengantisipasi imbalan uang. Para peserta melakukan tugas saat berada di dalam pemindai MRIfungsional .

Hasilnya mengungkapkan bahwa endotoksin mengurangi aktivitas ventral striatum yang memproses hadiah. Namun, para peneliti memperhatikan bahwa efek ini berbeda menurut jenis kelamin.

“Secara khusus,” lapor Prof. Eisenberger dan rekan, “pada peserta wanita, endotoksin (vs plasebo) menyebabkan penurunan aktivitas [ventral striatum] untuk mengantisipasi hadiah, tetapi efek ini tidak ada pada peserta pria.”

Juga, penurunan aktivitas ventral striatum ini “terkait dengan peningkatan peradangan pada wanita tetapi tidak pada partisipan pria.”

“Ini menunjukkan bahwa wanita dengan gangguan inflamasi kronis mungkin sangat rentan terhadap pengembangan depresi melalui penurunan sensitivitas terhadap hadiah,” jelas penulis pertama Mona Moieni, Ph.D.

“Dokter yang merawat pasien wanita dengan gangguan peradangan mungkin ingin memperhatikan pasien ini untuk kemungkinan timbulnya gejala depresi,” tambah Moieni.

“Studi kami adalah yang pertama menunjukkan bahwa ada perbedaan jenis kelamin dalam sensitivitas saraf terhadap hadiah dalam menanggapi peradangan, yang memiliki implikasi penting,” komentar Prof. Eisenberger.

“[Temuan] mungkin menyarankan satu alasan wanita mengalami depresi pada tingkat yang jauh lebih besar daripada pria, terutama untuk jenis depresi yang mungkin bersifat radang,” kata Prof. Naomi Eisenberger, Ph.D.

Cameron Carter, editor Biologis Psikiatri: Neuroscience Kognitif dan Neuroimaging, juga berkomentar tentang pentingnya penelitian ini.

Dia mengatakan bahwa itu “menyoroti perbedaan gender penting yang ada di otak manusia dan menyarankan mekanisme yang dapat membantu menjelaskan prevalensi depresi yang lebih besar pada wanita, dibandingkan dengan pria.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *