Kabar Kesehatan – Tanda-Tanda Awal HIV Pada Pria Bagian 1

HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh, menghancurkan jenis sel tertentu yang membantu tubuh melawan infeksi dan penyakit. Virus ini lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.

Dengan pengobatan antiretroviral yang efektif, orang dengan HIV dapat hidup sehat tanpa risiko menularkan virus ke orang lain.

Dalam artikel ini, kami melihat tanda dan gejala awal HIV pada pria, bersama dengan kapan mereka harus mengikuti tes untuk memastikan mereka menerima pengobatan yang efektif.

Gejala khusus untuk pria

Gejala awal HIV biasanya tidak jelas dan tidak spesifik pada pria. Gejala awal infeksi biasanya dapat ditahan dan sering keliru untuk flu atau kondisi ringan lainnya.

Dengan demikian, pria mungkin meremehkan gejala dan menunda pergi ke dokter sampai gejalanya memburuk, pada saat itu infeksi mungkin sangat lanjut. Fakta bahwa beberapa pria tidak menerima perawatan yang tepat waktu mungkin menjadi alasan mengapa pria lebih terkena penyakit ini daripada wanita.

Namun, ini mungkin tidak berlaku untuk setiap pria. Selain gejala mirip flu, beberapa pria mungkin juga mengalami gejala yang lebih parah sejak dini, seperti:

  • demensia
  • penurunan berat badan
  • kelelahan

Dalam kasus yang jarang terjadi , adalah mungkin untuk kondisi untuk berkembang menjadi AIDS dengan cepat.

Tanda-tanda awal dan gejala HIV

Tanda-tanda awal dan gejala HIV umumnya halus pada pria. Orang dapat dengan mudah meremehkan mereka atau mengira mereka untuk kondisi kesehatan yang ringan.

Pria dapat mengalami gejala seperti flu beberapa hari hingga minggu setelah tertular virus, yang mungkin termasuk:

  • demam
  • ruam kulit
  • sakit kepala
  • a sakit tenggorokan
  • kelelahan

Gejala awal HIV yang kurang umum termasuk:

  • bisul di mulut
  • bisul pada alat kelamin
  • malam berkeringat
  • mual atau muntah
  • sakit otot
  • nyeri pada persendian
  • kelenjar getah bening yang membengkak

Seberapa umum HIV pada pria dan wanita?

Meskipun para ilmuwan dan peneliti telah membuat kemajuan yang signifikan dalam pencegahan dan pengobatan HIV selama dekade terakhir, tetap menjadi masalah kesehatan yang serius di sebagian besar negara di seluruh dunia.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) , pada tahun 2016, diperkirakan 39.782 orang didiagnosis dengan HIV di Amerika Serikat.

Meskipun jumlah diagnosis baru turun 5 persen antara tahun 2011 dan 2015, masih ada sekitar 1,1 juta orang di AS yang hidup dengan HIV pada tahun 2015.

Jumlah pria yang lebih tinggi daripada wanita hidup dengan virus. Pada akhir 2010, 76 persen dari semua orang dengan virus di AS adalah laki-laki. Kebanyakan diagnosis baru tahun itu juga pada pria: sekitar 38.000, yang mewakili 80 persen dari semua diagnosis baru.

Beberapa kelompok orang lebih dipengaruhi oleh HIV daripada yang lain. Di antara pria, 70 persen diagnosis baru adalah hasil dari kontak seksual pria-pria pada tahun 2014. Selanjutnya 3 persen dikaitkan dengan kontak seksual dan penggunaan narkoba pria-ke-pria.

Pada tahun 2016, 44 persen diagnosis HIV baru di antara orang Afrika Amerika, dibandingkan dengan 26 persen di antara orang kulit putih dan 25 persen di antara Hispanik dan Latin.

Garis waktu HIV

HIV biasanya berkembang melalui tiga tahap. Setiap tahap memiliki karakteristik dan gejala tertentu.

Tahap 1: Fase akut

Stadium ini biasanya terjadi 2 hingga 4 minggu setelah transmisi, dan tidak setiap orang akan menyadarinya.

Gejala-gejala yang khas mirip dengan flu dan mungkin termasuk demam, penyakit, dan kedinginan. Beberapa orang tidak menyadari mereka memiliki virus karena gejalanya ringan dan mereka tidak merasa sakit.

Pada tahap ini, orang-orang biasanya memiliki sejumlah besar virus dalam aliran darah mereka, yang berarti mudah untuk meneruskannya. Jika seseorang berpikir bahwa mereka mungkin memiliki virus, mereka harus mencari perawatan medis dan diuji sesegera mungkin.

Bersambung ke bagian dua …

About The Author

Reply