Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Tanda-Tanda Awal HIV Pada Pria Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai tanda-tanda awal HIV pada pria.

Tahap 2: Latensi klinis

Tahap ini dapat berlangsung selama 10 tahun atau lebih jika orang tersebut tidak menerima perawatan. Ini ditandai dengan tidak adanya gejala, yang mengapa fase ini juga dikenal sebagai fase asimtomatik.

Pada tahap ini, obat yang dikenal sebagai terapi antiretroviral (ART) dapat mengendalikan virus, yang berarti bahwa HIV tidak berkembang lebih jauh. Ini juga berarti bahwa orang cenderung tidak menularkan virus ke orang lain.

Sementara virus masih bereproduksi dalam aliran darah, virus dapat melakukannya pada tingkat yang tidak terdeteksi dengan pengujian. Jika seseorang memiliki tingkat virus yang tidak terdeteksi setidaknya selama 6 bulan , mereka tidak dapat menularkan virus ke orang lain melalui seks.

Selama fase ini, HIV masih berkembang biak di dalam tubuh tetapi pada tingkat yang lebih rendah daripada fase akut.

Tahap 3: AIDS

Ini adalah tahap paling parah ketika jumlah virus dalam tubuh telah menghancurkan populasi sel kekebalan tubuh. Gejala khas dari tahap ini termasuk:

  • demam
  • keringat
  • panas dingin
  • penurunan berat badan
  • kelemahan
  • kelenjar getah bening yang membengkak

Pada tahap ini, sistem kekebalan tubuh sangat lemah, yang memungkinkan infeksi oportunistik untuk menyerang tubuh.

Di AS, kebanyakan orang tidak mengembangkan AIDS karena ART.

Diagnosis pada pria vs wanita

Dokter mendiagnosis HIV pada pria dan wanita dengan menguji sampel darah atau air liur, meskipun mereka juga dapat menguji sampel urin. Tes ini mencari antibodi yang diproduksi oleh orang untuk melawan virus. Tes biasanya memakan waktu sekitar 3 hingga 12 minggu untuk mendeteksi antibodi.

Tes lain mencari antigen HIV, yang merupakan zat yang diproduksi virus segera setelah penularan. Antigen ini menyebabkan sistem kekebalan tubuh untuk mengaktifkan. HIV menghasilkan antigen p24 dalam tubuh bahkan sebelum antibodi berkembang.

Biasanya, tes antibodi dan antigen dilakukan di laboratorium, tetapi ada juga tes rumah yang bisa dilakukan oleh orang.

Tes rumah mungkin memerlukan sampel kecil darah atau air liur, dan hasilnya cepat tersedia. Jika hasil tes positif, penting untuk mengkonfirmasi hasilnya dengan dokter. Jika tes negatif, seseorang harus mengulangnya setelah beberapa bulan untuk memastikan hasilnya.

Seberapa sering seseorang harus diuji?

Pria yang aktif secara seksual harus dites untuk HIV setidaknya sekali dalam seumur hidup mereka sebagai bagian dari perawatan kesehatan rutin mereka.

CDC merekomendasikan bahwa semua orang yang berusia antara 13 dan 64 harus mengikuti tes HIV.

CDC juga merekomendasikan bahwa orang-orang dengan faktor risiko spesifik harus mengikuti tes setidaknya sekali setahun . Rekomendasi ini berlaku untuk pria gay dan biseksual, dan pria yang berhubungan seks dengan pria, dan pengguna obat suntik.

Selain rekomendasi resmi ini, semua orang yang mungkin terpapar HIV atau melakukan hubungan seks tanpa kondom juga harus mengikuti tes.

Pandangan

HIV adalah virus yang melemahkan sistem kekebalan tubuh seseorang dan membuat tubuh lebih rentan terhadap penyakit dan infeksi oportunistik.

Meskipun tidak ada obat untuk HIV, obat ini dapat dikontrol dengan baik dengan obat-obatan. Orang dengan virus dapat hidup sehat dengan perawatan medis dan pengobatan yang tepat.

Mendapatkan diagnosis dan pengobatan dini dapat membantu memperlambat perkembangan virus dan secara signifikan meningkatkan kualitas hidup seseorang. Untuk pria, bisa melihat tanda-tanda awal dapat membantu mendapatkan diagnosis cepat.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *