Kabar Kesehatan – Terapi Eksperimental yang Baru Dapat Melawan Berbagai Bentuk Kanker

Menggunakan model tikus, para peneliti dari University of California Los Angeles telah mengembangkan terapi eksperimental yang meningkatkan tingkat jenis sel kekebalan yang tampaknya mampu melawan beberapa bentuk kanker.

Sel T pembunuh alami (iNKT) invarian adalah jenis sel kekebalan yang kuat yang mampu melawan banyak “penyusup,” termasuk sel kanker .

Tubuh manusia memegang relatif sedikit dari sel-sel ini, membatasi seberapa banyak mereka dapat berkontribusi untuk menekan pertumbuhan tumor . Namun, potensi mereka menjadikan mereka kandidat ideal untuk imunoterapi antikanker yang inovatif.

Dan inilah tepatnya yang dilakukan oleh tim peneliti dari Universitas California Los Angeles (UCLA). Menggunakan model tikus dari berbagai bentuk kanker, para ilmuwan telah menguji terapi baru yang meningkatkan potensi sel iNKT.

Para peneliti merinci eksperimen mereka dalam makalah studi yang sekarang muncul di jurnal Cell Stem Cell .

“Apa yang benar-benar menarik adalah bahwa kita dapat memberikan perawatan ini hanya sekali, dan meningkatkan jumlah sel iNKT ke tingkat yang dapat melawan kanker selama masa hidup hewan,” Penulis senior Lili Yang, Ph.D.

Terapi baru berhasil pada model tikus

Dalam makalah penelitian, para peneliti menjelaskan bahwa apa yang membuat sel-sel kekebalan ini istimewa adalah – tidak seperti sel kekebalan lainnya – mereka “memiliki kapasitas luar biasa untuk menargetkan berbagai jenis kanker” sekaligus.

Dengan melihat studi klinis sebelumnya, para peneliti juga menemukan bahwa orang dengan kanker yang secara alami memiliki tingkat sel iNKT yang lebih tinggi cenderung hidup lebih lama daripada rekan dengan tingkat yang lebih rendah.

“Mereka adalah sel yang sangat kuat, tetapi mereka secara alami hadir dalam jumlah kecil dalam darah manusia sehingga mereka biasanya tidak dapat membuat perbedaan terapi,” Yang menjelaskan.

Melalui percobaan baru-baru ini, para peneliti ingin membuat bentuk terapi yang akan merangsang tubuh untuk menghasilkan lebih banyak sel iNKT secara permanen. Tim berharap untuk menemukan terapi “pengiriman tunggal”.

Untuk melakukannya, para ilmuwan merekayasa secara genetis suatu bentuk sel punca – sel punca hematopoietik dari sumsum tulang – untuk berkembang menjadi sel iNKT. Mereka menamai sel yang dihasilkan sebagai “sel T pembunuh alami invarian sel hematopoietik yang direkayasa hematopoietik” (HSC-iNKT).

Kemudian, untuk melihat apakah sel-sel berfungsi sebagaimana mestinya, para peneliti menguji sel-sel HSC-iNKT pada tikus yang telah mereka pindahkan baik sumsum tulang manusia dan kanker asal manusia, termasuk multiple myeloma (suatu bentuk kanker darah), dan melanoma ( tumor padat).

Tim menemukan bahwa percobaan ini berhasil: sel HSC-iNKT mampu membedakan dan membentuk sel iNKT, dan proses ini berlanjut selama sisa kehidupan tikus. Tidak hanya itu tetapi tikus yang mereka rawat juga menunjukkan penekanan yang efektif terhadap pertumbuhan multiple myeloma dan tumor melanoma.

“Satu keuntungan dari pendekatan ini adalah bahwa itu adalah terapi sel satu kali yang dapat menyediakan pasien dengan sel iNKT seumur hidup,” kata Yang.

Para peneliti juga menentukan bahwa sel iNKT menyumbang 60% dari total jumlah sel T pada tikus yang menggunakan terapi HSC-iNKT dibandingkan dengan tikus kontrol, yang mewakili dorongan yang signifikan.

Selain itu, para peneliti mengatakan bahwa mereka dapat mengontrol berapa banyak sel iNKT yang diproduksi tikus dengan hanya mengubah pemrograman sel HSC-iNKT.

Meskipun pengobatan ini, sampai sekarang, hanya pada tingkat penelitian praklinis, dan masih belum jelas apakah proses yang sama ini akan seefektif pada manusia, para peneliti UCLA percaya bahwa premis itu menjanjikan.

Terlebih lagi, mereka mencatat, karena prosedur untuk transplantasi sel punca ke dalam sumsum tulang pada manusia sudah ada, dan dokter menggunakannya untuk intervensi terapeutik lainnya.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *