Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Tes Darah Dapat Mendeteksi Kurang Tidur

Kurang tidur sama berbahayanya dengan minum berlebihan ketika datang ke aktivitas seperti mengemudi. Breathalyzer dapat diandalkan mengukur keadaan mabuk seseorang, tetapi saat ini tidak ada cara untuk menilai seseorang yang kelelahan. Namun, penelitian baru mungkin akan segera mengubah itu.

Tahun lalu, Medical News Todaymelaporkan sebuah penelitian yang menjelaskan bahwa kurang tidur memiliki efek negatif yang sama pada otak kita sebagai minum berat.

“[S] menaruh tubuh tidur juga merampas neuron kemampuan untuk berfungsi dengan baik,” kata penulis senior studi tersebut.

Kurang tidur bisa berbahaya ketika datang untuk mengemudi – serta hambatan besar di jalan produktivitas – tetapi kami tidak memiliki cara objektif untuk menilai itu.

Baru-baru ini, bagaimanapun, para ilmuwan di Sleep Research Center di University of Surrey di Inggris telah mengembangkan tes darah yang akan memungkinkan mereka untuk mengevaluasi biomarker kurang tidur.

“Kita semua tahu,” kata rekan penulis studi, Dr. Emma Laing, “tidur yang tidak cukup itu memiliki risiko signifikan terhadap kesehatan fisik dan mental kita , terutama selama jangka waktu tertentu.”

“Namun,” tambahnya, “sulit untuk secara independen menilai berapa banyak tidur seseorang, sehingga sulit bagi polisi untuk mengetahui apakah pengemudi pas untuk mengemudi, atau bagi pengusaha untuk mengetahui apakah staf cocok untuk bekerja.”

Uji prototipe ini, para peneliti melaporkan dalam makalah studi yang diterbitkan dalam jurnal Sleep , pada akhirnya dapat dibangun dan dikembangkan menjadi sebuah penilaian terhadap kehilangan tidur kronis.

‘Langkah pertama’ untuk tes tidur kronis

Para ilmuwan, yang dipimpin oleh Prof. Derk-Jan Dijk, bekerja dengan 36 peserta, semuanya melewatkan tidur 1 malam. Dengan demikian, para relawan tetap terjaga selama 40 jam penuh, selama waktu itu mereka juga memberikan sampel darah untuk para ilmuwan.

Prof. Dijk dan rekan-rekannya menganalisis perubahan dalam tingkat ekspresi banyak set gen dalam sampel darah ini dengan menerapkan algoritma pembelajaran mesin.

Dengan cara ini, mereka mengidentifikasi 68 gen yang ekspresinya dipengaruhi oleh kurang tidur. Mereka mampu mengetahui dengan akurasi 92 persen apakah sampel darah berasal dari orang yang kurang tidur atau siapa, sebaliknya, sudah cukup istirahat.

“Mengidentifikasi biomarker ini adalah langkah pertama untuk mengembangkan tes yang dapat secara akurat menghitung berapa banyak tidur yang dimiliki seseorang,” kata penulis Prof. Simon Archer.

“Keberadaan biomarker tersebut dalam darah hanya setelah periode 24 jam terjaga,” tambahnya, “menunjukkan dampak fisiologis kurangnya tidur yang dapat terjadi pada tubuh kita.”

Di Amerika Serikat, mengantuk mengemudi adalah “bertanggung jawab untuk 72.000 crash, 44.000 luka-luka, dan 800 kematian pada tahun 2013” saja, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) laporan.

Lebih lanjut, Dewan Keamanan Nasional telah menemukan bahwa sekitar 43 persenorang di AS tidak cukup tidur, dan bahwa 76 persen menyatakan bahwa mereka merasa lelah di tempat kerja.

Di masa depan, para peneliti berharap bahwa mereka akan mampu mengembangkan tes darah lebih lanjut yang akan memfasilitasi penilaian kurang tidur kronis – yaitu, kurang tidur selama periode waktu yang lebih lama.

“Ini adalah tes untuk total tidur nyenyak [1 malam]; langkah berikutnya adalah mengidentifikasi biomarker untuk tidur yang tidak cukup kronis, yang kita ketahui terkait dengan hasil kesehatan yang buruk,” kata Prof. Dijk.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *