Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Tes Urin Dapat Membantu Mendiagnosis Kanker Prostat yang Agresif

Penelitian terbaru telah mengungkapkan bahwa tes urin baru dapat mendeteksi kasus kanker prostat yang agresif yang membutuhkan perawatan hingga 5 tahun lebih cepat daripada metode diagnostik lainnya.

Para peneliti dari Universitas East Anglia (UEA) di Norwich, Inggris, dan Rumah Sakit Universitas Norfolk dan Norwich (NNUH) melakukan penelitian.

Mereka mengungkapkan bahwa tes urin eksperimental, yang disebut Risiko Urin Prostat (PUR), dapat menemukan kanker yang akan memerlukan pengobatan dalam 5 tahun pertama diagnosis.

Temuan ini sekarang muncul di jurnal BJU International .

Tim tersebut termasuk Prof. Colin Cooper, Dr. Daniel Brewer, dan Dr. Jeremy Clark, dari Sekolah Kedokteran Norwich UEA. Rob Mills, Marcel Hanna, dan Prof. Richard Ball, dari NNUH, memberikan dukungan.

Melihat biomarker

Untuk mengembangkan tes unik ini, para peneliti melihat ekspresi gen dalam sampel urin dari 535 pria dan menentukan ekspresi bebas sel dari 167 gen yang berbeda.

Mereka kemudian membentuk kombinasi 35 gen berbeda yang para ilmuwan anggap sebagai tanda tangan risiko, atau biomarker, yang bisa dicari oleh tes PUR.

Tes ini unik karena dapat memilah orang menjadi kelompok risiko yang berbeda, sehingga menunjukkan agresivitas kanker.

“Penelitian ini menunjukkan bahwa tes urin kami dapat digunakan tidak hanya untuk mendiagnosis kanker prostat tanpa perlu biopsi jarum invasif tetapi untuk mengidentifikasi tingkat risiko seseorang,” kata Dr. Clark.

“Ini berarti bahwa kita dapat memprediksi apakah pasien kanker prostat yang sudah dalam pengawasan aktif akan memerlukan perawatan. Yang sangat menarik adalah bahwa tes tersebut memperkirakan perkembangan penyakit hingga 5 tahun sebelum terdeteksi oleh metode klinis standar.”

“Selain itu,” tambahnya, “tes ini dapat mengidentifikasi pria yang delapan kali lebih kecil kemungkinannya membutuhkan perawatan dalam waktu 5 tahun setelah didiagnosis.”

Kanker prostat umum terjadi tetapi pertumbuhannya lambat

Menurut American Cancer Society (ACS) , sekitar 1 dari 9 pria akan menerima diagnosis kanker prostat selama masa hidup mereka. Pada tahun 2019, ACS memperkirakan bahwa akan ada sekitar 174.000 kasus baru kanker prostat dan lebih dari 31.000 kematian akibat kondisi tersebut.

Konon, sebagian besar kasus kanker prostat tidak mengakibatkan kematian. Bahkan, tingkat kelangsungan hidup 5 tahun untuk kanker prostat lokal dan regional hampir 100%, dan bahkan ketika dikombinasikan dengan mereka yang memiliki kanker prostat stadium jauh, tingkat kelangsungan hidup secara keseluruhan masih 98%.

Tidak termasuk kanker kulit , kanker prostat adalah kanker yang paling umum di kalangan pria. Berkat teknik deteksi dini , dokter dapat mendiagnosis dan menangani banyak kasus sejak dini. Karena itu adalah kanker yang tumbuh lambat, tes biasanya menemukan sebelum itu memiliki kesempatan untuk menyebar.

Apa arti tes ini dalam pengaturan klinis

Ada banyak cara untuk membantu mengidentifikasi kanker prostat. Meskipun biopsi prostat adalah satu-satunya cara untuk mendiagnosis kondisi tersebut dengan pasti, ada beberapa tes skrining yang dapat menunjukkan apakah diperlukan biopsi.

Misalnya, tes darah prostate-specific antigen (PSA) dapat membantu mendeteksi kemungkinan adanya kanker prostat. Dokter cenderung menggunakan hasil ini, atau serangkaian hasil, untuk menentukan apakah seseorang memerlukan biopsi.

Dokter mungkin juga melakukan pemeriksaan dubur digital untuk melihat apakah ada area pada prostat yang bisa menjadi kanker. Meskipun kurang efektif daripada tes PSA, terkadang dapat ditemukan kanker pada orang dengan level PSA normal.

Tes PUR melangkah lebih jauh; itu tidak hanya mengidentifikasi keberadaan kanker lebih awal dari tes lain, itu juga dapat membantu menempatkan orang ke dalam kelompok risiko yang berbeda sehingga dokter dapat lebih akurat menentukan arah perawatan dan apakah akan menonton dan menunggu, mengambil biopsi, atau segera memulai perawatan.

“Jika tes ini akan digunakan di klinik, sejumlah besar pria dapat menghindari biopsi awal yang tidak perlu dan tindak lanjut berulang yang invasif pada pria dengan penyakit berisiko rendah dapat dikurangi secara drastis,” kata Jeremy Clark.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *