Kabar Kesehatan – Usaha Penurunan Berat Badan Bisa Menular

Banyak dari kita mengambil langkah-langkah untuk menumpahkan pound ekstra itu karena kita ingin menjalani kehidupan yang lebih sehat atau masuk ke dalam pakaian favorit kita lagi. Tapi bisakah usaha kita benar-benar membawa manfaat kesehatan bagi orang yang kita cintai juga?

Akhirnya mendaftarkan diri dalam program penurunan berat badan atau menerapkan diet yang lebih seimbang adalah sesuatu yang mungkin ingin kita lakukan bukan hanya untuk kepentingan kita sendiri, tapi juga untuk kepentingan pasangan kita.

Dan tidak, itu bukan hanya karena orang penting lainnya akan senang bergaul dengan pasangan yang bugar. Ternyata kita mungkin adalah influencer alami – setidaknya ketika menyangkut orang-orang yang kita jalani bersama – sehingga ketika kita membuat pilihan yang lebih sehat, pasangan kita mungkin akan merasa terdorong untuk mengikuti jejak kita.

Itulah yang oleh Prof. Amy Gorin dan koleganya – dari University of Connecticut di Mansfield – mengamati sebuah studi yang baru-baru ini mereka lakukan pada beberapa pasangan di mana salah satu rekannya berkomitmen untuk melakukan inisiatif penurunan berat badan.

“Ketika seseorang mengubah tingkah lakunya, orang-orang di sekitar mereka berubah,” catat Prof. Gorin, yang memenuhi syarat kecenderungan ini sebagai “efek riak.”

Dia menambahkan, “Apakah pasien bekerja dengan penyedia layanan kesehatan mereka, bergabung dengan pendekatan gaya hidup berbasis masyarakat seperti Weight Watchers, atau mencoba menurunkan berat badan dengan sendirinya, perilaku sehat mereka yang baru dapat menguntungkan orang lain dalam kehidupan mereka.”

Prof Gorin dan temuan tim baru-baru ini diterbitkan di jurnal Obesity. Mereka adalah percobaan terkontrol acak pertama untuk menyelidiki pengaruh saling menguntungkan pasangan terhadap penurunan berat badan.

Para peneliti mengikuti 130 pasangan – yang didefinisikan sebagai pasangan yang tinggal bersama – selama 6 bulan, di mana satu orang di setiap hubungan mengikuti rezim penurunan berat badan. Para mitra dinilai secara rinci dua kali selama periode tersebut: sekali pada 3 bulan dan sekali 6 bulan.

Prof. Gorin dan rekan-rekannya membagi pasangan menjadi dua kelompok. Pada kelompok pertama, satu pasangan di setiap pasangan mengikuti program penurunan berat badan yang terorganisir, dengan akses ke konseling yang ditargetkan dan alat online yang berdedikasi.

Di sisi lain, satu pasangan di setiap pasangan diberi selebaran yang menawarkan saran tentang makanan sehat, olahraga, dan beberapa strategi untuk manajemen berat badan, seperti menghindari makanan kaya kalori dan makan porsi lebih kecil. “Kelompok yang dipandu sendiri” ini tidak mendapat bimbingan lebih lanjut.

Ditemukan bahwa para mitra yang tidak berpartisipasi secara langsung dalam program penurunan berat badan atau diberi handel pengelolaan berat badan juga telah kehilangan berat badan, di samping orang-orang penting lainnya.

Kecenderungan ini diamati secara konsisten, pada saat check-in 3 bulan dan 6 bulan. Juga, Prof. Gorin dan tim mencatat bahwa pasangan cenderung menurunkan berat badan sekitar tingkat yang sama, dan jika seseorang berjuang dalam perjalanan penurunan berat badan mereka, demikian juga yang lainnya.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *